Utama

Serangan jantung

Apa itu kematian?

- ia adalah proses penghentian semua fungsi penting badan yang lengkap dan tidak dapat dipulihkan.

Negeri-negeri yang mendahului kematian disebut keadaan terminal. Setiap keadaan terminal mempunyai ciri tersendiri, dan bersama-sama mereka merupakan tahap kematian..

Pada tahap tertentu, tubuh kehabisan tenaga dalam perjuangan untuk hidup, degupan jantung dan pernafasan berhenti - kematian tubuh.

Terdapat beberapa jenis kematian:

  1. Merupakan proses boleh balik yang bermula dari saat jantung berhenti bekerja dan pernafasan berhenti, dan berakhir dengan perubahan yang tidak dapat dipulihkan dalam korteks serebrum.
    Sekiranya resusitasi kardiopulmonari dimulakan dalam masa 5 minit dari tarikh kematian klinikal, ada peluang yang baik bahawa pesakit akan sembuh tanpa defisit neurologi.
  2. - proses separa terbalik. Ia dicirikan oleh kehilangan fungsi korteks serebrum yang tidak dapat dipulihkan sambil mengekalkan fungsi autonomi..
  3. - ini adalah proses kematian sel organ-organ terpenting yang tidak dapat dipulihkan, di mana revitalisasi badan, sebagai sistem holistik tidak mungkin.

Kematian biologi

Kematian biologi boleh menjadi fisiologi dan patologi.

Kematian secara fisiologi (semula jadi) berlaku akibat kepupusan fungsi penting tubuh secara beransur-ansur.

Kematian pramatang (patologi) disebabkan oleh penyakit badan, akibatnya organ yang penting untuk hidup terjejas.

Tanda-tanda kematian biologi

Kematian biologi dipastikan dengan adanya tanda-tanda yang boleh dipercayai. Dan sebelum mereka muncul, itu dapat diasumsikan dari jumlah tanda.

Kumpulan tanda kematian:

  • Kekurangan aktiviti jantung. Nadi pada arteri utama tidak dapat diraba, bunyi jantung tidak didengar, isolin pada EEG (electroencephalogram).
  • Kekurangan nafas.
  • Masa kegagalan jantung tepat lebih dari 30 minit.
  • Mydriasis - pengembangan murid dan ketiadaan reaksi terhadap rangsangan cahaya dan luaran.
  • Titik hipostatik - bintik biru gelap di kawasan badan manusia yang landai.

Tanpa bukti yang boleh dipercayai, kematian biologi tidak dapat dipastikan.!

  1. "Gejala murid kucing" adalah tanda paling awal, muncul selepas 15 minit. Apabila jari-jari menekan bola mata ke arah menegak atau mendatar, murid mengambil bentuk bujur yang sempit.
  2. Mengeringkan dan mengaburkan kornea.
  3. Tompok-tompok kader adalah tompok-tompok kulit biru-ungu. Mereka timbul kerana penurunan nada vaskular. Di bawah pengaruh graviti, darah bergerak ke bahagian bawah badan.
    Selepas kematian secara tiba-tiba, bintik-bintik kadaverik terbentuk dalam beberapa jam. Selepas agonal - selepas 3-4 jam. Keamatan warna maksimum dicapai setelah kira-kira 12 jam..
  4. Rigor mortis adalah kekakuan dan pengerasan otot-otot mayat. Ia berlaku 2-4 jam selepas kematian.

KEMATIAN (TANATOLOGI) HAIWAN DAN PERUBAHAN KEMATIAN - 2 JAM

Rancangan Kuliah:

1 Kematian - intipati, sebab
2 Tanatogenesis
3 penyebab mekanisme kematian
4 Mayat berubah
5 Perubahan bedah siasat, perbezaannya dari proses patologi intravital

Pertimbangkan proses patologi yang diperhatikan dalam organisma haiwan, yang disebut sebagai kerosakan atau perubahan (dari Lat. Alteratio - perubahan). Proses ini difahami bermaksud perubahan struktur sel, zat antar sel, tisu dan organ, yang disertai dengan pelanggaran fungsi vitalnya..

Patologi sel. Sel adalah sistem kehidupan asas dengan kemampuan untuk bertukar dengan persekitaran. Struktur sel-sel tubuh haiwan memberi mereka fungsi khusus.
Organel sel, yang mempunyai ciri morfologi tertentu, memberikan manifestasi utama aktiviti sel.

Di bawah konsep patologi sel, pertama, kami mempertimbangkan patologi ultrastruktur sel khusus, yang diwakili bukan hanya oleh perubahan sterotaip dalam satu atau lain ultrastruktur sebagai tindak balas kepada pelbagai pengaruh, tetapi juga oleh perubahan spesifik dalam ultrastruktur, yang menunjukkan penyakit kromosom dan penyakit reseptor, lysosomal, mitokondria, penyakit peroksomal dan sel lain. Kedua, patologi sel adalah perubahan komponen dan ultrastrukturnya dalam hubungan sebab-akibat. Terdapat corak umum kerosakan sel dan tindak balasnya terhadap kerosakan: penerimaan maklumat patogen oleh sel dan reaksi terhadap kerosakan, gangguan dalam kebolehtelapan membran sel dan peredaran cecair intraselular, kematian sel (nekrosis), displasia sel dan metaplasia, hipertrofi dan atrofi, patologi pergerakan sel, nukleusnya dan alat genetik, dll..
Apoptosis adalah kematian sel yang diprogramkan sebagai tindak balas terhadap iritasi tertentu dari luar atau akibat pelaksanaan program kematian intraselular dengan pembentukan badan apoptotik yang mengandung serpihan kromatin DNA, mitokondria yang rusak, sitoplasma, dan lain-lain, dikelilingi oleh selaput. Badan apoptosis dapat fagositosis oleh makrofag atau diserap oleh sel dendritik, akibatnya kandungan sel yang mati tidak memasuki medium ekstraselular, dan keradangan tidak berkembang di tisu.

1 Kematian - intipati, sebab

Kematian (tanatos) - penghentian metabolisme dan fungsi penting badan yang tidak dapat dipulihkan.
Anabiosis - penurunan kadar metabolisme dan aktiviti penting badan sehingga penggantungan lengkap.

Nekrosis - kematian mana-mana bahagian badan (sel, tisu, organ) semasa hidup seluruh organisma.

Seseorang mempunyai jangka hayat 150-200 tahun, kuda, unta hidup hingga 40-45 tahun, babi hingga 27 tahun, lembu, karnivor hingga 20-25 tahun, domba, kambing hingga 15-20 tahun, angsa, itik hingga 15 -25 tahun, burung gagak, angsa sehingga 80-100 tahun.

Kematian adalah penyelesaian yang tidak dapat dielakkan dari kitaran hidup semula jadi mana-mana organisma. Dengan bermulanya kematian, organisma hidup berubah menjadi mayat atau mayat.

Etiologi kematian. Sebab utama yang menentukan adalah faktor penyebab kematian..

Kematian fisiologi berlaku pada akhir kitaran hidup semula jadi akibat dari pemakaian badan secara beransur-ansur. Terdapat beberapa teori penuaan dan kematian..

Patologi (pramatang) kematian akibat penyebab patogen.

Kematian yang ganas - kematian haiwan akibat pendedahan kepada faktor luaran kasar. Antaranya, pembunuhan - boleh dilakukan dengan kesan fizikal (luka, pencekikan, lemas, dll.), Penggunaan agen kimia (keracunan), kaedah biologi (jangkitan dengan penyakit berbahaya, dll.) Dan kemalangan (bencana) - kematian haiwan dalam kombinasi keadaan yang tidak disengajakan.

ALASAN KEMATIAN
MENENTUKANLANGSUNG
Kematian fisiologiKematian patologikelumpuhan pernafasan jantung kelumpuhan nekrosis sel-sel saraf otak
ganastidak ganas
kemalangan membunuhbiasa tiba-tiba

Kematian tanpa kekerasan - kematian akibat pelbagai penyakit tidak berjangkit, berjangkit dan menyerang. Pada masa yang sama, mereka membezakan antara kematian biasa, yang dimanifestasikan secara klinikal, dan kematian mendadak (tanpa kematian yang dapat dilihat - pendarahan serebrum, infark miokard, distrofi). Terdapat tiga penyebab kematian segera ("segitiga penting Bisha"): kelumpuhan jantung, kelumpuhan pusat pernafasan dan pemberhentian aktiviti otak.

2 Tanatogenesis

Thanatogenesis - perkembangan proses kematian - terbahagi kepada tiga peringkat: penderitaan, kematian klinikal dan biologi. Sakit (perjuangan) - keadaan sebelum kematian yang berkaitan dengan gangguan fungsi medula oblongata yang mendalam, yang ditunjukkan oleh kejang tonik, berlangsung dari beberapa minit hingga sehari atau lebih. Kematian klinikal ditentukan oleh saat sistol jantung yang terakhir, hilangnya refleks tanpa syarat, ketiadaan petunjuk ensefalogram. Kematian biologi dikaitkan dengan kematian sel, tisu, organ. Sel saraf otak mati tanpa oksigen pada 5-6 minit. Namun, pada suhu rendah mereka dapat bertahan hingga 30-40 minit..

3 Tanda-tanda kematian

Tanda-tanda kematian dibahagikan kepada primer (klinikal), sekunder dan tersier. Dua yang terakhir berkaitan dengan perubahan kader.

Tanda-tanda utama kematian termasuk gejala kematian klinikal..

Sekunder - perubahan yang berkaitan dengan penangkapan peredaran darah dan penghentian metabolisme (penyejukan, kekejangan, bintik kadaverik, pembekuan darah).

Tanda-tanda tersier ditandai dengan penguraian mayat kerana terdedah kepada enzimnya sendiri (autolisis) atau mikroflora saprofit (pereputan).

4 Mayat berubah

1. Menyejukkan mayat (algor mortis) - penyamaan suhu mayat dengan tahap persekitaran luaran. Sebagai peraturan, penyejukan mayat bermula sejurus selepas kematian klinikal dan berlanjutan dalam urutan tertentu: pada awalnya kulit anggota badan, kepala, kemudian permukaan luar mayat disejukkan, dan akhirnya, organ dalaman.


Penyejukan mayat melambatkan atau mempercepat di bawah pengaruh sejumlah keadaan - penyebab kematian, suhu persekitaran, ukuran mayat, dan kegemukan binatang mati.

Tahap penyejukan kader ditentukan dengan sentuhan atau diukur dengan termometer. Ini penting bagi autopsi forensik..


2. Rigor mortis (rigor mortis) - keadaan di mana akibat pengetatan otot selepas bersalin muncul kekakuan pada sendi, dan tubuh haiwan itu tetap dalam kedudukan tertentu. Ini berlaku akibat penghentian glikolisis anaerobik dan peningkatan aerobik. Pecahan glikogen dan pengumpulan asid laktik.
Tanda-tanda kebas muncul 2-4 jam setelah kematian haiwan itu. Ia bermula di jantung, mengunyah otot, kemudian merebak ke otot-otot leher, lengan depan, batang badan, anggota belakang. Otot mencapai ketumpatan tertinggi setelah 24 jam, dan ketegangan mortis secara beransur-ansur hilang. Kekakuan otot hilang dalam urutan yang sama.
Masa permulaan rigor mortis, kadar perkembangannya dan tahap keparahannya bergantung pada keadaan persekitaran: keadaan intravital organisma dan penyebab kematian haiwan.

3. Pembekuan bedah siasat. Keadaan darah di dalam mayat boleh berbeza: darah di jantung dan saluran besar dapat membeku atau tetap cair. Sekiranya kematian berlaku dengan cepat, maka gumpalan berwarna merah, dengan penderitaan yang berpanjangan, kumpulan darah berwarna kekuningan atau kuning-merah. Dengan sepsis dan asfiksia, darah tidak membeku, atau darah beku terbentuk.

Rajah. 2.1 Pembekuan darah post-mortem.

Konvolusi selepas kelahiran mempunyai bentuk cabang saluran darah atau rongga jantung, mudah dikeluarkan. Permukaannya licin, berkilat, lembab, dan teksturnya elastik (seperti getah). Warnanya merah tua atau kuning muda, mungkin merah tua. Pada bahagian tersebut, konvolusi adalah struktur yang seragam.

Rajah. 2.2 Trombosis kapal besar
Perbezaan antara pembekuan darah post-mortem dan trombus intravital adalah bahawa gumpalan darah padat, kering, tidak rata dari permukaan, dilonggarkan, mereka melekat dengan kuat pada dinding jantung atau pembuluh darah, kerana perkembangan proses pengorganisasian bekuan darah dari sisi kapal atau dinding jantung.


4. Bintik-bintik mayat (livoris mortis). Mereka timbul berkaitan dengan pengagihan semula darah di dalam mayat dan bergantung pada kedudukannya. Di dalam mayat, darah terkumpul di urat akibat pengecutan arteri. Kerana graviti, darah bergerak ke bahagian bawah badan dan organ (yang mendasari). 3-6 jam selepas kematian, hipostasis kadaverik (hypostasis) terbentuk - tahap pertama bintik-bintik kadaverik. Bintik-bintik mayat pada haiwan dengan kulit berpigmen dan rambut tebal dikesan selepas penyingkiran kulit oleh tisu subkutan. Terdapat dua peringkat bintik kadaverik: tahap hipostasis dan tahap ketidakseimbangan.
Hipostasis kader di kulit, tisu subkutan, pada organ dalaman dan otot rangka harus dibezakan daripada hiperemia vena dan lebam. Dengan hiperemia vena, plethora dinyatakan di seluruh organ, dan tidak hanya di bahagian bawahnya.
Lebam mempunyai batas yang jelas, gumpalan darah dapat dilihat di bahagian tersebut.
Cadaveric Imbibition (imbibito) - tahap kedua dari cadaveric spot. Ia berkembang akibat hemolisis post-mortem sel darah merah. Tisu yang mengandungi hipostasis kader diresapi dengan plasma darah yang dicemari hemoglobin. Bintik-bintik ini berwarna merah dan tidak pudar ketika ditekan..


5. Penguraian kader (autolisis). Ia dikaitkan dengan proses autolisis dan reput mayat. Autolisis terutamanya dinyatakan dalam ruminan, rumen, jaring, buku dan abomasum ruminan, perut babi dan kuda, hati, ginjal, miokardium, limpa.

Hati tidak membesar, bentuknya tidak berubah, teksturnya elastik, warnanya coklat muda, corak struktur lobed dilicinkan. Pada permukaan luar dan sayatan hati, banyak fokus kecil dan lebih besar dengan bentuk tidak teratur, kelabu, kelihatan, corak lobus tidak dapat dilihat di dalamnya, tidak ada reaksi dari tisu sekitarnya. Autolisis hati yang difokuskan dan difus dapat diperhatikan.

5 Perubahan bedah siasat, perbezaannya dari proses patologi intravital

Autolisis hati cadaveric fokus harus dibezakan dari nekrosis fokal. Nekrosis, terletak di dekat kapsul, menonjol di atas permukaan hati. Di sekitar fokus nekrosis terdapat garis merah demarkasi (radang). Dalam kes kronik, nekrosis dikelilingi oleh kapsul. Autolisis hati, ginjal dan miokardium yang berlainan harus dibezakan dengan distrofi granular. Distrofi butiran disertai dengan peningkatan saiz organ, kapsul tegang, parenkim melonjak keluar dari kapsul potong.
Pembusukan mayat - kerana pembiakan bakteria putrefaktif dalam usus dan organ lain. Dalam kes ini, gas kader dari bau yang tidak menyenangkan terbentuk. Gas dapat berkumpul di saluran pencernaan (kembung kader) dan menembusi hati, ginjal, limpa (emfisema kader), kerana kembung, parut dan perut mungkin pecah.


1. Tanda-tanda apa yang menjadi ciri kematian haiwan:
a) penurunan kadar metabolisme,
b) penghentian metabolisme dan fungsi penting badan yang tidak dapat dipulihkan,
c) kematian bahagian tubuh (sel, tisu, organ) semasa hidup seluruh organisma.
2. Punca kematian.
3. Apa yang menentukan kematian fisiologi: a) haiwan yang cedera, b) kesan faktor patogen yang bersifat berjangkit dan tidak berjangkit, c) hasil dari selesainya kitaran semula jadi kehidupan haiwan.

Tarikh Ditambah: 2014-01-07; Pandangan: 16097; Pelanggaran hak cipta?

Pendapat anda penting bagi kami! Adakah bahan yang diterbitkan bermanfaat? Ya | Tidak

Apakah kematian biologi?

Kematian biologi adalah tahap yang tidak dapat dielakkan bagi organisma hidup, yang menyebabkan penghentian semua proses yang berlaku di dalamnya. Kematian seseorang dianggap sebagai fisiologi (berkaitan dengan sebab semula jadi) atau patologi (berlaku sebelum waktunya).

Bagaimana kematian dikelaskan mengikut ICD-10

Menurut Klasifikasi Antarabangsa ICD-10, kematian ditunjukkan seperti berikut:

R96.1Kematian yang berlaku pada siang hari dengan alasan yang kukuh.
R99Kematian yang tidak ditentukan.
R98Kematian tanpa saksi.
R96Pelbagai bentuk kematian secara tiba-tiba kerana alasan yang tidak diketahui.
R96.0Kematian seketika.

Sekiranya penyakit hipertensi (peningkatan tekanan darah yang berterusan) membawa kepada kematian, ia dianggap sebagai penyebab kematian sekiranya tiada gangguan iskemia atau serebrovaskular pada manusia.

Apa yang menyebabkan kematian biologi

Penyebab kematian biologi terbahagi kepada 2 kumpulan, boleh menjadi primer dan sekunder.

Dalam kes pertama, kematian manusia dikaitkan dengan faktor-faktor berikut:

  1. Kerosakan tidak sesuai dengan kehidupan yang berterusan.
  2. Akibat kehilangan darah berskala besar.
  3. Tindakan kuat (memerah, gegar otak) pada organ luaran atau dalaman yang penting.
  4. Asfiksia disebabkan oleh aspirasi (penembusan darah ke saluran pernafasan).
  5. Embolisme (penutupan lumen kapal akibat pembentukan bekuan darah).
  6. Syok menyatakan.

Penyebab kematian sekunder merangkumi proses berjangkit, mabuk umum, penyakit tidak berjangkit.

Apabila tubuh manusia menghabiskan simpanan yang diperlukan untuk mengekalkan kehidupan, kerja otot jantung dan organ pernafasan berhenti, kematian biologi secara semula jadi berlaku.

Tahap dan tanda-tanda penyelesaian hidup

Kematian biologi berlaku dalam 3 peringkat, masing-masing mempunyai ciri tersendiri. Kematian organisma hidup berlaku selepas:

  • keadaan predagonal, dilanjutkan dengan tanda-tanda awal kematian (denyut nadi dan kesedaran, kehilangan kulit warna biasa, penurunan tekanan yang kritikal, peningkatan sesak nafas);
  • peninggalan sempadan, atau jeda terminal (pada tahap ini, kemungkinan menyelamatkan nyawa manusia tetap ada);
  • penderitaan (peringkat akhir), ketika otak kehilangan kemampuannya untuk mengawal semua fungsi tubuh, dan pemulihan menjadi mustahil.

Tanda-tanda awal kematian biologi diperhatikan 1 jam selepas akhir hayat. Murid-murid si mati tidak dapat bertindak balas terhadap kerengsaan ringan, warna kornea berubah, warna coklat, keriput dan pengetatan bibir muncul, kawasan kulit kering yang dikenali sebagai "bintik Lärsche" muncul di badan. Selepas kematian, pernafasan dan berdebar-debar, aktiviti motor, reaksi terhadap rangsangan sekitarnya hilang sepenuhnya. Tahap ini dicirikan oleh berlakunya sindrom "mata kucing", atau disebut sebagai gejala Beloglazov. Fenomena ini berkembang setengah jam selepas kematian, dan menyebabkan ubah bentuk murid setelah diperah.

Pada keesokan harinya, manifestasi yang tersisa muncul, yang menunjukkan kematian biologi:

  • penyejukan ketara, mati rasa mayat;
  • pemutihan kulit;
  • kemunculan bintik-bintik warna biru-ungu (hipostasis darah);
  • lapisan protein kering bola mata;
  • murid yang melebar dan tidak bergerak.

Setelah tanda-tanda kematian biologis seperti itu, langkah-langkah resusitasi tidak lagi relevan, dan usaha untuk menghidupkan kembali berhenti..

Akibat kematian fizikal, pemusnahan serentak keseluruhan organisma tidak diperhatikan. Pertama, fungsi otak (korteks dan struktur di bawahnya) tidak lagi berfungsi. Setelah kematian dipastikan, jantung dapat mengekalkan daya tahan selama 2 jam lagi, hati dan ginjal - dua kali lebih lama, kulit dan otot - hingga 6 jam. Tisu tulang mayat "hidup" paling lama - hingga beberapa hari.

Keupayaan organ dan tisu manusia wujud setelah kematian biologi yang disahkan digunakan dalam perubatan untuk memindahkan organ penting kepada pesakit yang memerlukan sumbangan. Prosedur ini dilakukan dengan persetujuan si mati, yang diberikan semasa hidupnya, atau setelah izin dokumentari saudara-mara.

Diagnosis perubatan kematian manusia

Diagnosis kematian biologi memerlukan pendekatan yang paling berhati-hati, seperti Doktor tidak mengecualikan kemungkinan penyataan penangkapan jantung yang salah. Situasi serupa sering terjadi pada abad-abad yang lalu, ketika kematian seseorang dinilai cukup dangkal..

Keyakinan penuh terhadap kematian doktor timbul sekiranya:

  • fungsi pernafasan;
  • degupan jantung (lebih daripada 20-25 minit);
  • sistem saraf pusat berfungsi (pada orang mati, elektroensefalogram "senyap" direkodkan, menunjukkan hilangnya aktiviti elektrik otak);
  • pendarahan selepas pembedahan kapal besar;
  • warna kulit merah jambu di hujung jari (setelah diperiksa dalam cahaya terang);
  • penciuman, refleks kornea;
  • fungsi otot jantung ditentukan oleh elektrokardiogram.

Setelah memperoleh data asas yang mengesahkan fakta kematian seseorang, mereka juga menjalani ujian untuk pernafasan spontan.

Untuk mengesahkan kematian tubuh manusia, angiografi serebrum, angiografi resonans magnetik nuklear, ultrasonografi transkranial Doppler juga digunakan..

Bagaimana menentukan saat kematian

Untuk menentukan saat kematian seakurat mungkin, pakar menggunakan kaedah berikut:

  • pengukuran kadar penyejukan mayat;
  • pemeriksaan bintik-bintik pada mayat;
  • kajian reaksi supravital (post-mortal).

Selepas kematian, t mayat mula menurun pada kadar sekitar 1 darjah setiap 60 minit. Selanjutnya, setelah seperempat hari, penurunannya sebanyak 1 darjah setiap satu setengah hingga dua jam diperhatikan. Berdasarkan corak ini, pada hari pertama, pakar dengan tepat menentukan saat kematian seseorang.

Sekiranya anda mengklik bintik-bintik kadaver yang muncul 1.5-4 jam setelah mati, warnanya akan berubah. Kemudian kawasan dermis memperoleh warna asalnya dalam beberapa saat atau beberapa minit. Semakin banyak masa yang diperlukan untuk bintik-bintik pulih, semakin lama jangka masa sejak kematian.

Oleh supravital (post-mortal) reaksi difahami tahap tindak balas organ dan tisu terhadap rangsangan luaran. Sekiranya seseorang mati 2-3 jam yang lalu, semasa melakukan pukulan lembut dengan tukul kecil tepat di bawah sendi siku, tangannya tidak lentur. Dalam keadaan lain, fenomena ini tidak diperhatikan..

Sekiranya kematian seseorang telah lama berlaku, kesimpulan mengenai masa kejadiannya dapat dibuat berdasarkan tahap pemusnahan kerangka. Kadar kerosakan pelbagai jenis tulang adalah dari 2 hingga 20 tahun.

Kematian klinikal - apakah perbezaan dari kematian biologi

Kematian klinikal dalam perubatan ditafsirkan sebagai keadaan antara antara kebiasaan dan kematian biologi..

Tanda-tanda utama keadaan ini:

  1. Hilang nafas.
  2. Asystole ("kehilangan" nadi di kawasan arteri utama).
  3. Kekurangan kesedaran.
  4. Murid dilatasi yang tidak bertindak balas terhadap rangsangan cahaya.

Sekiranya terdapat gejala seperti itu, seseorang dapat diselamatkan selama 4-5 minit selepas serangan jantung. Dalam jangka masa yang singkat ini, otak berjaya mengelakkan kematian, dan mengekalkan daya maju. Dalam kes tindakan berkesan kakitangan perubatan, fungsi tubuh dapat dipulihkan, tetapi dengan setiap minit berikutnya risiko mengembangkan akibat merosakkan yang tidak dapat dipulihkan dalam bentuk dekortikasi (pemusnahan korteks serebrum) atau dekerebrasi (kematian pelbagai bahagian otak) meningkat.

Untuk menghidupkan kembali mangsa, pasukan resusitasi menggunakan prosedur perubatan berikut:

  • penggunaan defibrillator - perangsang elektrik khas fungsi pernafasan;
  • pemberian ubat khas intravena atau endotrakeal (adrenalin, naloxone, atropin);
  • menormalkan peredaran darah dengan memasukkan ubat Gekodez ke dalam urat;
  • suntikan Sorbilact, Xylate, yang bertujuan untuk membetulkan persekitaran asid-asas;
  • penggunaan tetes rheosorbylact, mengembalikan peredaran darah di kapilari.

Sekiranya langkah-langkah resusitasi berjaya, pesakit dipindahkan ke unit rawatan rapi, untuk tinggal lebih lanjut di bawah pengawasan doktor secara berterusan. Dalam kes di mana langkah-langkah yang diambil tidak berkesan dalam setengah jam, doktor menyatakan kematian biologi pesakit.

Tindakan selepas kematian orang yang disayangi

Sekiranya kematian seseorang berlaku di luar dinding institusi perubatan, saudara atau saudaranya perlu menghubungi ambulans di rumah secepat mungkin. Sekiranya terdapat keraguan tentang kematian yang sebenarnya, dan keadaan mangsa mengingatkan seseorang, para pakar mengesyorkan untuk menunjukkan alasan untuk memanggil doktor "kehilangan kesedaran." Dalam kes ini, doktor sering datang lebih cepat.

Hanya dengan pengenalpastian semua tanda-tanda utama kematian dapat dicapai hasil yang membawa maut. Selepas ini, lawatan pegawai polis yang menyusun protokol mengenai keadaan kematian adalah wajib. Selanjutnya, mayat si mati dibawa ke bilik mayat, di mana, jika disyaki kematian ganas, atau untuk mengetahui sebab-sebabnya yang lain, pemeriksaan bedah siasat dan forensik dilakukan. Keesokan harinya, saudara-mara si mati mesti menghubungi pejabat pendaftaran untuk mendapatkan dokumen perubatan yang sesuai (sijil kematian).

Tahap akhir perjalanan hidup si mati adalah pengebumian dan peringatan seterusnya sesuai dengan tradisi yang diterima umum. Untuk membimbing seseorang dalam perjalanan terakhirnya setelah mati, saudara-mara dan orang-orang yang dekat dengannya boleh menghubungi biro pengebumian.

Petua berguna untuk semua majlis

Saluran gastrousus. Rawatan, Penyakit, Gejala

Selepas pukul berapa tanda kematian biologi muncul. Murid kucing pada manusia: sebab, gejala, kaedah rawatan

Tanda-tanda kematian biologi tidak muncul segera setelah berakhirnya peringkat kematian klinikal, tetapi beberapa waktu kemudian. Lebih-lebih lagi, setiap tanda muncul pada waktu yang berlainan, dan tidak semuanya pada masa yang sama. Oleh itu, kami akan menganalisis tanda-tanda ini mengikut urutan kronologi kejadiannya..

"Mata kucing" (gejala Beloglazov). Muncul 25-30 minit selepas kematian. Dari mana asalnya nama ini? Pada manusia, murid itu bulat, dan pada kucing, ia memanjang. Selepas kematian, tisu manusia kehilangan keanjalan dan ketahanannya, dan jika mata orang mati diperas di kedua-dua belah pihak, ia akan berubah bentuk, dan murid itu juga cacat dengan bola mata, mengambil bentuk yang memanjang, seperti pada kucing. Pada orang yang hidup, sangat sukar untuk mengubah bentuk bola mata, jika tidak mustahil. Dalam pelbagai kemalangan, apabila mangsa tidak bernafas dan tanda-tanda pengecutan jantung, perlu melakukan pengudaraan buatan paru-paru dan urut jantung tertutup secepat mungkin.

Mengeringkan kornea mata dan membran mukus. Muncul 1.5-2 jam selepas kematian. Selepas kematian, kelenjar lakrimal tidak lagi berfungsi, yang menghasilkan cecair lakrimal, yang pada gilirannya berfungsi untuk melembapkan bola mata. Pada orang yang hidup, matanya basah dan berkilat. Kornea mata orang mati akibat pengeringan kehilangan kilauan semula jadi manusia, menjadi keruh, kadang-kadang lapisan kelabu-kekuningan muncul. Selaput lendir cepat kering, yang lebih lembap sepanjang hayat. Contohnya, bibir menjadi coklat gelap, berkerut, lebat.

Titik kadaver. Mereka timbul akibat pengagihan darah selepas kematian di dalam mayat di bawah tindakan graviti. Selepas serangan jantung, pergerakan darah melalui saluran berhenti, dan darah, kerana keparahannya, mula mengalir secara beransur-ansur ke bahagian bawah mayat, kapilari yang meluap dan mengembang dan saluran vena kecil; yang terakhir dapat dilihat melalui kulit dalam bentuk bintik-bintik warna ungu kebiruan, yang disebut cadaveric. Pewarnaan bintik kadaver tidak seragam, tetapi jerawatan, mempunyai corak yang disebut "marmar". Mereka muncul kira-kira 1.5-3 jam (kadang-kadang 20-30 minit) setelah mati. Titik kadaverik terletak di bahagian bawah badan. Ketika mayat berada di bahagian belakang, bintik-bintik mayat terletak di bahagian belakang dan belakang - permukaan lateral badan, di perut - di permukaan depan badan, muka, dengan kedudukan menegak mayat (tergantung) - di bahagian bawah kaki dan bahagian bawah abdomen. Dengan beberapa keracunan, bintik-bintik kadaver mempunyai warna yang tidak biasa: merah jambu-kemerahan (karbon monoksida), ceri (asid hidrosianik dan garamnya), coklat keabu-abuan (garam Bertholeta, nitrit). Dalam beberapa kes, warna bintik-bintik kadaver mungkin berubah dengan perubahan persekitaran. Contohnya, apabila mayat lelaki lemas dibawa ke darat, bintik-bintik merah di tubuhnya, kerana penembusan oksigen melalui kulit yang longgar, dapat berubah warna menjadi merah jambu-merah. Sekiranya kematian berlaku akibat kehilangan darah yang berat, maka bintik-bintik kadaver akan mempunyai warna yang jauh lebih pucat atau sama sekali. Apabila mayat berada pada suhu rendah, bintik-bintik mayat akan terbentuk kemudian, sehingga 5-6 jam. Pembentukan bintik kadaverik berlaku dalam dua peringkat. Seperti yang anda ketahui, darah kader tidak membeku pada hari-hari pertama selepas kematian. Oleh itu, pada hari pertama setelah kematian, ketika darah belum membeku, lokasi bintik-bintik mayat tidak konsisten dan dapat berubah ketika posisi mayat berubah akibat aliran darah yang tidak terkumpul. Pada masa akan datang, selepas pembekuan darah, bintik-bintik kader tidak akan mengubah kedudukannya. Sangat mudah untuk menentukan kehadiran atau ketiadaan pembekuan darah - anda perlu menekan di tempat dengan jari anda. Sekiranya darah tidak membeku, ketika ditekan, tempat kadaver di tempat tekanan akan menjadi putih. Mengetahui sifat-sifat bintik mayat, ada kemungkinan di tempat kejadian untuk menentukan anggaran kematian, dan juga untuk mengetahui sama ada mayat itu diserahkan selepas mati atau tidak.

Rigor mortis. Selepas kematian, proses biokimia berlaku di dalam mayat, yang pertama menyebabkan kelonggaran otot, dan kemudian pengecutan dan pengerasan - rigor mortis. Rigor mortis berkembang dalam masa 2-4 jam selepas kematian. Mekanisme pembentukan rigor mortis masih belum jelas. Sebilangan penyelidik percaya bahawa perubahan biokimia pada otot adalah tonggak, yang lain dalam sistem saraf. Dalam keadaan ini, otot-otot mayat menimbulkan halangan untuk pergerakan pasif pada sendi, oleh itu, untuk memanjangkan hujung kaki, yang berada dalam keadaan tegas mortis, perlu menggunakan kekuatan fizikal. Perkembangan lengkap rigor mortis pada semua kumpulan otot dicapai secara purata pada penghujung hari. Rigor mortis berkembang tidak pada semua kumpulan otot pada masa yang sama, tetapi secara beransur-ansur, dari pusat ke pinggiran (otot muka, maka leher, dada, punggung, perut, anggota badan mengalami rigor mortis). Selepas 1.5-3 hari, rigor mortis hilang (hilang), yang dinyatakan dalam kelonggaran otot. Rigor mortis dibenarkan dalam urutan terbalik. Perkembangan rigor mortis dipercepat dalam keadaan suhu tinggi, pada tahap penundaan yang rendah. Sekiranya kematian berlaku akibat trauma cerebellar, rigor mortis berkembang sangat cepat (0,5-2 saat) dan memperbaiki pose mayat pada waktu kematian. Rigor mortis dibenarkan sebelum tarikh akhir sekiranya berlaku ketegangan otot paksa.

Penyejukan kader. Suhu mayat kerana penghentian proses metabolik dan pengeluaran tenaga dalam badan secara beransur-ansur menurun ke suhu persekitaran. Permulaan kematian boleh dianggap penting apabila suhu badan turun di bawah 25 darjah (menurut beberapa penulis, di bawah 20). Lebih baik menentukan suhu mayat di kawasan yang ditutup dari kesan persekitaran (axilla, rongga mulut), kerana suhu kulit bergantung sepenuhnya pada suhu persekitaran, kehadiran pakaian, dll. Kadar penyejukan badan mungkin berbeza-beza bergantung pada suhu persekitaran, tetapi rata-rata adalah 1 darjah / jam.

Kematian biologi selalu berlaku secara beransur-ansur, ia melalui tahap-tahap tertentu. Orang sering bercakap tentang keadaannya yang mendadak, sebenarnya kita tidak dapat mengenali manifestasi kematian pertama pada waktunya.

Terdapat masa yang disebut yang dicirikan oleh kerusakan tajam semua organ dalaman, sementara tekanan menurun ke tahap kritikal, metabolisme terasa terganggu. Keadaan ini merangkumi jangka masa tertentu yang mencirikan kematian biologi. Antaranya dapat dibezakan predagoniya, penderitaan, kematian klinikal dan biologi.

Predagonia adalah peringkat pertama proses kematian. Pada tahap ini, terdapat penurunan mendadak dalam aktiviti semua fungsi penting, misalnya, tekanan turun ke tahap kritis, dan bukan hanya otot jantung miokardium, sistem pernafasan, tetapi juga aktivitas otak terganggu. Ciri khas predagonia adalah kenyataan bahawa murid masih bertindak balas terhadap cahaya.

Oleh penderitaan, pakar bermaksud secara harfiah lonjakan terakhir kehidupan. Memang, dalam tempoh ini, masih ada degupan jantung yang lemah, tetapi tidak mungkin lagi menentukan tekanannya. Pada masa yang sama, seseorang menyedut udara dari semasa ke semasa, dan reaksi murid terhadap cahaya terang melambatkan dengan ketara, menjadi lesu. Dengan ini dapat disimpulkan bahawa harapan untuk mengembalikan pesakit ke kehidupan pudar di depan mata kita..

Tahap seterusnya adalah Ia juga disebut peringkat pertengahan antara kematian akhir dan kehidupan. Ia berlangsung tidak lebih dari lima minit pada musim panas, dan dalam tempoh sejuk proses kematian sel-sel otak secara perlahan diperlahankan, sehingga kematian biologi hanya terjadi setelah setengah jam. Tanda-tanda utama kematian klinikal dan biologi, yang menggabungkannya dan pada masa yang sama membezakannya dari peringkat lain, termasuk penutupan lengkap sistem saraf pusat, penghentian saluran pernafasan dan sistem peredaran darah.

Kematian secara klinikal bermaksud bahawa mangsa masih dapat dihidupkan kembali dengan pemulihan fungsi utama sepenuhnya. Setelah penubuhannya, itu harus dilakukan, yaitu, Jika ada dinamika positif, resusitasi dapat dilakukan selama beberapa jam berturut-turut, hingga kedatangan ambulans. Kemudian pasukan doktor akan memberikan bantuan yang berkelayakan. Tanda-tanda pertama peningkatan kesejahteraan dianggap normalisasi kulit, kehadiran reaksi murid terhadap cahaya.

Kematian biologi melibatkan penghentian sepenuhnya fungsi proses asas tubuh, memberikan kehidupan lebih lanjut. Tetapi perkara yang paling penting: kerugian ini tidak dapat dipulihkan, oleh itu, langkah-langkah untuk memulihkan hidup sama sekali tidak akan berguna dan tidak masuk akal.

Tanda-tanda kematian biologi

Gejala pertama dianggap sebagai ketiadaan nadi sepenuhnya, pemberhentian sistem kardiovaskular dan pernafasan, dan tidak ada dinamika yang diperhatikan selama setengah jam. Kadang-kadang sangat sukar untuk membezakan antara tahap biologi dan tahap klinikal. Bagaimanapun, ketakutan bahawa mangsa masih dapat dihidupkan kembali selalu diseksa. Dalam keadaan ini, anda harus mematuhi kriteria utama. Ingat bahawa dalam kematian klinikal, murid seseorang menyerupai "mata kucing", dan secara biologi seluas mungkin. Di samping itu, reaksi mata terhadap cahaya terang atau menyentuh objek asing tidak ditunjukkan. Seseorang secara semula jadi pucat, dan setelah tiga hingga empat jam di tubuhnya muncul dan mati rasa yang keras berlaku dalam maksimum 24 jam.

Kematian adalah fenomena yang pernah menimpa setiap orang. Dalam perubatan, ia digambarkan sebagai kehilangan fungsi sistem saraf pernafasan, kardiovaskular dan pusat yang tidak dapat dipulihkan. Pelbagai tanda menunjukkan masa permulaannya..

Manifestasi keadaan ini dapat dikaji dalam beberapa arah:

  • tanda-tanda kematian biologi - awal dan lewat;
  • simptom segera.

Apa itu kematian??

Hipotesis tentang kematian adalah berbeza dalam budaya dan tempoh sejarah yang berbeza..

Dalam keadaan moden, ini dapat dipastikan apabila terdapat serangan jantung, pernafasan, dan peredaran darah.

Pertimbangan sosial mengenai kematian manusia bukan sahaja mempunyai kepentingan teori. Kemajuan dalam bidang perubatan membolehkan anda menentukan penyebab proses ini dengan cepat dan betul dan mencegahnya, jika mungkin.

Pada masa ini terdapat sejumlah isu yang dibincangkan oleh doktor dan penyelidik mengenai kematian:

  • Adakah mungkin untuk melepaskan seseorang dari alat sokongan kehidupan tiruan tanpa persetujuan saudara-mara?
  • Bolehkah seseorang mati dengan kehendaknya sendiri jika dia secara peribadi meminta untuk tidak mengambil tindakan yang bertujuan untuk menyelamatkan nyawanya?
  • Bolehkah saudara-mara atau wakil undang-undang membuat keputusan mengenai kematian jika orang itu tidak sedarkan diri, dan rawatan itu tidak membantu?

Orang percaya bahawa kematian adalah kehancuran kesedaran, dan di luar ambangnya jiwa si mati meninggal dunia lain. Tetapi apa yang sebenarnya berlaku hingga kini adalah misteri bagi masyarakat. Oleh itu, hari ini, seperti yang telah disebutkan, kita memikirkan isu-isu berikut:

  • tanda-tanda kematian biologi: awal dan lewat;
  • aspek psikologi;
  • sebab-sebab.

Apabila sistem kardiovaskular berhenti berfungsi, mengganggu pengangkutan darah, otak, jantung, hati, ginjal dan organ lain berhenti berfungsi. Ini tidak berlaku pada masa yang sama..

Otak adalah organ pertama yang kehilangan fungsinya kerana kekurangan bekalan darah. Beberapa saat selepas bekalan oksigen berhenti, seseorang kehilangan kesedaran. Selanjutnya, mekanisme metabolik mengakhiri aktivitinya. Selepas kebuluran oksigen selama 10 minit, sel-sel otak mati.

Kelangsungan hidup pelbagai organ dan sel, dikira dalam beberapa minit:

  • Otak: 8–10.
  • Jantung: 15-30.
  • Hati: 30–35.
  • Otot: 2 hingga 8 jam.
  • Sperma: 10 hingga 83 jam.

Statistik dan Sebab

Faktor utama kematian manusia di negara-negara membangun adalah penyakit berjangkit, di negara maju - aterosklerosis (penyakit jantung, serangan jantung dan strok), patologi barah dan lain-lain.

Dari 150 ribu orang mati di seluruh dunia, kira-kira ⅔ mati akibat penuaan. Di negara maju, bahagian ini jauh lebih tinggi dan berjumlah 90%.

Punca kematian biologi:

  1. Merokok. Pada tahun 1910, lebih daripada 100 juta orang mati akibatnya..
  2. Di negara-negara membangun, sanitasi yang buruk dan kurangnya akses kepada teknologi perubatan moden meningkatkan peratusan kematian akibat penyakit berjangkit. Selalunya, orang mati akibat tuberkulosis, malaria, AIDS.
  3. Punca Penuaan Berkembang.
  4. Bunuh diri.
  5. Kemalangan kereta.

Seperti yang anda lihat, penyebab kematian boleh berbeza. Dan ini bukan keseluruhan senarai sebab mengapa orang mati.

Di negara berpendapatan tinggi, kebanyakan orang hidup hingga 70 tahun, kebanyakannya mati akibat penyakit kronik..

Tanda-tanda kematian biologi (awal dan akhir) muncul selepas kematian klinikal. Mereka datang sejurus selepas penamatan aktiviti otak.

Gejala Harbinger

Tanda-tanda segera yang menunjukkan kematian:

  1. Mati rasa (kehilangan pergerakan dan refleks).
  2. Kehilangan irama EEG.
  3. Penahan pernafasan.
  4. Kegagalan jantung.

Tetapi tanda-tanda seperti kehilangan sensasi, pergerakan, pernafasan, kekurangan nadi, dan lain-lain, mungkin muncul kerana pengsan, penghambatan saraf vagus, epilepsi, anestesia, dan kejutan elektrik. Dengan kata lain, mereka boleh bermaksud kematian hanya apabila dikaitkan dengan kehilangan irama EEG sepenuhnya dalam jangka masa yang panjang (lebih dari 5 minit).

Sebilangan besar orang sering bertanya kepada diri mereka tentang pertanyaan sakramen: "Bagaimana ini akan terjadi dan saya akan merasakan pendekatan kematian?" Hari ini, tidak ada satu jawapan untuk soalan ini, kerana setiap orang mempunyai simptom yang berbeza, bergantung pada penyakit ini. Tetapi ada tanda-tanda umum yang dapat ditentukan bahawa dalam masa terdekat seseorang akan mati.

Gejala yang muncul ketika kematian menghampiri:

  • hujung hidung putih;
  • peluh sejuk;
  • tangan pucat;
  • nafas berbau;
  • pernafasan sekejap;
  • degupan jantung yang tidak teratur;
  • mengantuk.

Gambaran Keseluruhan Gejala Awal

Garis tepat antara hidup dan mati sukar ditentukan. Semakin jauh dari garis, semakin jelas perbezaan antara mereka. Maksudnya, semakin hampir kematian, semakin ketara penglihatannya.

Tanda-tanda awal menunjukkan kematian molekul atau sel, ia berlangsung selama 12-24 jam.

Perubahan fizikal dicirikan oleh gejala awal berikut:

  • Mengeringkan kornea.
  • Apabila kematian biologi berlaku, proses metabolik berhenti. Akibatnya, semua haba dalam tubuh manusia masuk ke dalam persekitaran, dan mayat menjadi sejuk. Pekerja kesihatan mendakwa bahawa waktu penyejukan bergantung pada suhu di bilik di mana badan berada.
  • Sianosis kulit bermula dalam masa 30 minit. Ia muncul kerana ketepuan oksigen darah yang tidak mencukupi..
  • Titik kadaver. Penyetempatan mereka bergantung pada kedudukan orang tersebut dan penyakit yang dengannya dia sakit. Mereka timbul kerana pengagihan semula darah di dalam badan. Manifest secara purata selepas 30 minit.
  • Rigor mortis. Ia bermula kira-kira dua jam selepas kematian, bergerak dari anggota badan atas, perlahan-lahan bergerak ke bahagian bawah. Ketegaran yang dinyatakan sepenuhnya dicapai dalam jangka masa 6 hingga 8 jam.

Penyempitan murid adalah salah satu gejala awal

Gejala Beloglazov adalah salah satu manifestasi pertama dan paling dipercayai pada orang yang meninggal dunia. Berkat ciri ini, kematian biologi dapat ditentukan tanpa pemeriksaan yang tidak perlu..

Mengapa ia juga disebut mata kucing? Kerana akibat meremas bola mata, murid dari bulat menjadi bujur, seperti pada kucing. Fenomena ini benar-benar menjadikan mata manusia yang mati kelihatan seperti mata kucing..

Gejala ini sangat dipercayai dan muncul disebabkan oleh sebarang sebab, akibatnya adalah kematian. Pada orang yang sihat, kehadiran fenomena seperti itu adalah mustahil. Gejala Beloglazov muncul kerana pemberhentian peredaran darah dan tekanan intraokular, serta kerana disfungsi serat otot akibat kematian.

Manifestasi lewat

Tanda-tanda akhir adalah penguraian tisu, atau reput badan. Ia ditandai dengan penampilan warna kulit berwarna kehijauan yang muncul 12-24 jam selepas kematian.

Manifestasi tanda-tanda akhir yang lain:

  • Marbling adalah rangkaian tanda pada kulit yang berlaku selepas 12 jam, yang menjadi ketara setelah 36 hingga 48 jam.
  • Worms - mula muncul sebagai hasil daripada proses putrefaktif.
  • Titik kadaverik yang disebut menjadi kelihatan kira-kira 2-3 jam selepas serangan jantung. Mereka timbul kerana darah tidak bergerak, dan oleh itu dikumpulkan di bawah tindakan graviti pada titik-titik tertentu di dalam badan. Pembentukan bintik-bintik seperti itu dapat mencirikan tanda-tanda kematian biologi (awal dan akhir).
  • Otot-ototnya santai pada mulanya, proses pengerasan otot memakan masa dari tiga hingga empat jam.

Bila tepat tahap kematian biologi akan dicapai, dalam praktiknya mustahil untuk ditentukan.

Peringkat utama

Terdapat tiga peringkat yang dilalui seseorang dalam proses kematian..

Persatuan Perubatan Paliatif membahagikan peringkat akhir kematian sebagai berikut:

  1. Fasa pra-pepenjuru. Walaupun berlakunya penyakit ini, pesakit memerlukan kemandirian dan kehidupan yang mandiri, tetapi dia tidak mampu menanggungnya kerana apa yang ada antara hidup dan mati. Dia memerlukan penjagaan yang baik. Fasa ini berlaku untuk beberapa bulan terakhir. Pada masa inilah pesakit merasa lega.
  2. Fasa terminal. Batasan yang disebabkan oleh penyakit tidak dapat dihentikan, gejala berkumpul, pesakit menjadi lebih lemah, dan aktivitinya menurun. Tahap ini mungkin berlaku beberapa minggu sebelum kematian..
  3. Fasa terakhir menerangkan proses kematian. Ia berjalan untuk jangka masa yang pendek (seseorang merasa terlalu sihat atau sangat buruk). Beberapa hari kemudian, pesakit meninggal dunia.

Proses fasa terminal

Ia berbeza bagi setiap orang. Di banyak orang yang meninggal, tidak lama sebelum kematian, perubahan fizikal dan tanda-tanda yang menunjukkan pendekatannya ditentukan. Orang lain mungkin tidak mengalami gejala ini..

Ramai orang mati ingin makan sesuatu yang lazat dalam beberapa hari terakhir. Sebaliknya, yang lain mempunyai selera makan yang buruk. Kedua-duanya normal. Tetapi anda perlu tahu bahawa pengambilan kalori dan cecair menyukarkan proses kematian. Dipercayai bahawa tubuh kurang sensitif terhadap perubahan jika tidak ada nutrien yang dibekalkan untuk beberapa waktu..

Adalah sangat penting untuk memantau mukosa mulut, untuk memastikan penjagaan yang baik dan teratur, agar tidak kering. Oleh itu, orang yang mati perlu diberi sedikit air untuk diminum, tetapi sering. Jika tidak, masalah seperti keradangan, kesukaran menelan, sakit, dan jangkitan kulat mungkin berlaku..

Ramai yang mati sejurus sebelum kematian menjadi gelisah. Yang lain - tidak merasakan kematian yang semakin hampir, kerana mereka memahami bahawa tidak ada yang dapat diperbaiki. Selalunya orang setengah tidur, mata mereka redup.

Penahan pernafasan yang kerap adalah mungkin, atau cepat. Kadang kala pernafasan sangat tidak rata, sentiasa berubah.

Dan akhirnya, perubahan aliran darah: nadi lemah atau cepat, suhu badan turun, tangan dan kaki menjadi lebih sejuk. Tidak lama sebelum kematian, jantung berdegup lemah, sukar bernafas, aktiviti otak berkurang. Beberapa minit selepas kepupusan sistem kardiovaskular, otak berhenti berfungsi, kematian biologi berlaku.

Bagaimana orang yang mati diperiksa?

Pemeriksaan harus dilakukan dengan cepat, sehingga jika orang itu masih hidup, ada masa untuk menghantar pesakit ke hospital dan mengambil langkah-langkah yang sesuai. Mula-mula anda perlu merasakan nadi di tangan. Sekiranya tidak teraba, maka anda boleh mencuba merasakan denyutan pada arteri karotid dengan menekannya sedikit. Kemudian gunakan stetoskop untuk mendengar pernafasan. Sekali lagi, tidak ada tanda-tanda kehidupan yang dijumpai? Kemudian doktor perlu melakukan pernafasan buatan dan urut jantung.

Sekiranya pesakit tidak mempunyai nadi selepas manipulasi, maka perlu mengesahkan fakta kematian. Untuk melakukan ini, buka kelopak mata dan gerakkan kepala si mati ke sisi. Sekiranya bola mata terpaku dan bergerak dengan kepala, maka kematian telah datang.

Dari mata, anda pasti dapat menentukan dalam beberapa cara sama ada seseorang itu telah mati atau tidak. Contohnya, ambil lampu suluh klinikal dan periksa penyempitan murid. Apabila seseorang mati, murid menjadi sempit, keruh kornea muncul. Ia kehilangan penampilan berkilat, tetapi proses seperti itu tidak selalu berlaku dengan segera. Terutama pesakit yang telah didiagnosis menghidap diabetes atau mempunyai masalah penglihatan.

Sekiranya terdapat keraguan, pemantauan ECG dan EEG dapat dilakukan. EKG dalam masa 5 minit akan menunjukkan jika seseorang itu masih hidup atau mati. Ketiadaan gelombang di EEG mengesahkan kematian (asystole).

Mendiagnosis kematian tidak mudah. Dalam beberapa kes, kesukaran timbul kerana animasi yang ditangguhkan, penggunaan ubat penenang dan hipnotik yang berlebihan, hipotermia, mabuk, dll..

Aspek psikologi

Tanatology adalah bidang kajian antara disiplin yang menangani masalah kematian. Ini adalah disiplin yang agak baru dalam dunia saintifik. Pada 50-60an abad kedua puluh, penyelidikan membuka jalan ke aspek psikologi masalah ini, dan program mula dikembangkan untuk membantu mengatasi masalah emosi yang mendalam..

Para saintis telah mengenal pasti beberapa peringkat yang dilalui oleh seseorang yang mati:

Menurut kebanyakan pakar, tahap ini tidak selalu berlaku mengikut urutan ini, seperti yang ditunjukkan di atas. Mereka boleh dicampur dan ditambah dengan rasa harapan atau seram. Ketakutan adalah penyempitan, penindasan dari sensasi bahaya yang akan datang. Keanehan ketakutan adalah ketidakselesaan mental yang kuat dari kenyataan bahawa lelaki yang mati tidak dapat membetulkan kejadian masa depan. Reaksi ketakutan boleh berlaku: gangguan saraf atau dispeptik, pening, gangguan tidur, gemetar, kehilangan fungsi ekskresi secara tiba-tiba.

Bukan hanya orang yang mati, tetapi juga saudara-mara dan rakan-rakannya melalui tahap penolakan dan penerimaan. Tahap seterusnya adalah kesedihan yang timbul setelah kematian. Sebagai peraturan, lebih sukar untuk ditoleransi jika seseorang tidak mengetahui tentang keadaan saudara-mara. Pada fasa ini, terdapat gangguan tidur dan hilang selera makan. Kadang-kadang ada perasaan takut dan marah kerana kenyataan bahawa tidak ada yang dapat diubah. Kemudian, kesedihan berubah menjadi kemurungan dan kesepian. Pada satu ketika, rasa sakit mereda, tenaga hidup kembali, tetapi trauma psikologi dapat menemani seseorang untuk jangka masa yang panjang.

Kematian seseorang boleh dilakukan di rumah, tetapi dalam kebanyakan kes, orang seperti itu dimasukkan ke hospital dengan harapan dapat menolong dan menyelamatkan.

Terdapat tanda-tanda kematian biologi yang jelas, yang menunjukkan bahawa terdapat penghentian proses penting dalam tubuh, yang menyebabkan kematian seseorang yang tidak dapat dipulihkan. Tetapi kerana kaedah moden memungkinkan untuk menghidupkan kembali pesakit walaupun dengan semua petunjuk dia sudah mati. Pada setiap peringkat perkembangan perubatan, gejala kematian dinyatakan.

Punca kematian biologi

Kematian secara biologi atau benar bermaksud proses fisiologi yang tidak dapat dipulihkan yang berlaku dalam sel dan tisu. Ia boleh menjadi semula jadi atau pramatang (patologi, termasuk segera). Tubuh pada tahap tertentu kehabisan tenaga dalam perjuangan untuk hidup. Ini menyebabkan berhenti dalam degup jantung dan pernafasan, kematian biologi berlaku. Penyebabnya adalah primer dan sekunder, ia boleh menjadi faktor etiologi seperti:

  • kehilangan darah yang teruk, teruk;
  • gegar otak atau penyempitan organ (penting);
  • asfiksia;
  • keadaan kejutan;
  • tidak sesuai dengan kerosakan nyawa;
  • mabuk;
  • penyakit berjangkit dan tidak berjangkit.

Tahap kematian biologi

Bagaimana seseorang mati? Proses ini boleh dibahagikan kepada beberapa peringkat, yang masing-masing dicirikan oleh penghambatan fungsi vital secara beransur-ansur dan penghentiannya. Tahap tersebut disebut sebagai:

  1. Keadaan Predagonal. Gejala awal kematian biologi adalah pucat pada kulit, nadi lemah (terasa pada arteri karotid dan femoral), kehilangan kesedaran, penurunan tekanan. Keadaan bertambah buruk, kebuluran oksigen meningkat.
  2. Jeda terminal. Tahap perantaraan khas antara hidup dan mati. Yang terakhir ini tidak dapat dielakkan, jika tidak diperlukan untuk menghidupkan semula.
  3. Sakit. Peringkat akhir. Otak berhenti mengatur semua fungsi tubuh dan proses kehidupan yang paling penting. Menjadi mustahil untuk menghidupkan semula badan secara keseluruhan.

Bagaimana kematian klinikal berbeza dengan biologi?

Oleh kerana pada masa yang sama tubuh tidak mati dengan pemberhentian aktiviti jantung dan pernafasan, dua konsep serupa dibezakan: kematian klinikal dan biologi. Masing-masing mempunyai ciri tersendiri, misalnya, dalam kes kematian klinikal, keadaan pra-agonal diperhatikan: kesedaran, nadi dan pernafasan tidak ada. Tetapi otak mampu bertahan tanpa oksigen selama 4-6 minit, aktiviti organ tidak berhenti sepenuhnya. Ini adalah perbezaan utama antara kematian klinikal dan biologi: prosesnya boleh diterbalikkan. Seseorang boleh dihidupkan kembali dengan resusitasi kardiopulmonari.

Kematian otak

Tidak selalu penamatan fungsi tubuh yang penting menunjukkan hasil yang membawa maut. Kadang-kadang keadaan patologi didiagnosis apabila terdapat nekrosis otak (total) dan segmen serviks pertama saraf tunjang, tetapi pertukaran gas dan aktiviti jantung dipelihara oleh pengudaraan mekanikal. Keadaan ini disebut serebrum, lebih jarang kematian sosial. Dalam bidang perubatan, diagnosis muncul dengan perkembangan resusitasi. Kematian biologi otak dicirikan oleh adanya gejala berikut:

  1. Kekurangan kesedaran (termasuk).
  2. Kehilangan refleks.
  3. Atony otot.
  4. Ketidakupayaan untuk bernafas secara spontan.
  5. Kekurangan tindak balas terhadap cahaya murid.

Tanda-tanda kematian biologi pada manusia

Pelbagai tanda kematian biologi mengesahkan hasil maut dan merupakan fakta kematian yang boleh dipercayai. Tetapi jika simptomnya dinyatakan di bawah kesan penghambatan ubat-ubatan atau dalam keadaan penyejukan badan yang mendalam, itu bukanlah gejala utama. Masa kematian setiap organ adalah berbeza. Tisu otak terjejas lebih cepat daripada yang lain, jantung tetap berdaya selama 1-2 jam lagi, dan hati dan ginjal selama lebih dari 3 jam. Tisu otot dan kulit tetap dapat bertahan lebih lama - sehingga 6 jam. Gejala kematian biologi dibahagikan kepada lebih awal dan kemudian.

Tanda-tanda awal kematian biologi

Dalam 60 minit pertama setelah mati, gejala awal kematian biologi muncul. Yang utama adalah ketiadaan tiga parameter penting: degupan jantung, kesedaran, pernafasan. Mereka menunjukkan bahawa resusitasi dalam keadaan ini tidak bermakna. Gejala awal kematian biologi merangkumi:

  1. Mengeringkan kornea, mendung murid. Ia ditutup dengan filem putih, dan iris kehilangan warnanya.
  2. Kurangnya reaksi mata terhadap rangsangan cahaya.
  3. Cider, di mana murid mengambil bentuk memanjang. Ini adalah apa yang disebut mata kucing, tanda kematian biologi, yang menunjukkan bahawa tidak ada tekanan mata.
  4. Penampilan pada badan yang disebut bintik Larsche - segitiga kulit kering.
  5. Rona bibir coklat. Mereka menjadi lebat, berkerut.

Tanda-tanda akhir kematian biologi

Selepas bermulanya kematian pada siang hari terdapat tambahan - lewat - gejala kematian badan. Melewati rata-rata 1.5-3 jam setelah serangan jantung, dan bintik-bintik kadaverik warna marmar muncul di badan (biasanya di bahagian bawah). Dalam 24 jam pertama, kerana proses biokimia di dalam badan, rigor mortis masuk dan hilang selepas 2-3 jam. Tanda-tanda kematian biologi juga termasuk penyejukan kadaver, ketika suhu badan turun ke suhu udara, menurun rata-rata 1 darjah dalam 60 minit.

Tanda pasti kematian biologi

Apa-apa gejala di atas adalah tanda-tanda kematian biologi, bukti yang menjadikan resusitasi tidak bermakna. Semua fenomena ini tidak dapat dipulihkan dan merupakan proses fisiologi dalam sel tisu. Tanda kematian biologi yang boleh dipercayai adalah gabungan dari gejala berikut:

  • dilatasi maksimum murid;
  • ketegangan mortis;
  • noda badan mayat;
  • ketiadaan aktiviti jantung selama lebih dari 20-30 minit;
  • pemberhentian pernafasan;
  • hipostasis bedah siasat.

Kematian biologi - apa yang perlu dilakukan?

Setelah selesai ketiga-tiga proses kematian (pra-penderitaan, jeda terminal dan penderitaan), kematian biologi seseorang berlaku. Dia mesti didiagnosis oleh doktor dan mengesahkan hasilnya yang mematikan. Perkara yang paling sukar adalah menentukan kematian otak, yang di banyak negara disamakan dengan biologi. Tetapi setelah pengesahan, organ boleh diambil untuk pemindahan seterusnya kepada penerima. Untuk diagnosis, kadang-kadang diperlukan:

  • pendapat pakar seperti resusitasi, pemeriksa perubatan;
  • angiografi saluran darah, mengesahkan penghentian aliran darah atau tahapnya yang sangat rendah.

Kematian biologi - pertolongan

Dengan gejala kematian klinikal (penangkapan pernafasan, pemberhentian nadi, dan sebagainya), tindakan doktor bertujuan untuk menghidupkan semula badan. Dengan bantuan langkah-langkah resusitasi yang kompleks, dia berusaha untuk menjaga fungsi peredaran darah dan pernafasan. Tetapi hanya apabila hasil positif resusitasi pesakit disahkan, ini adalah prasyarat. Sekiranya terdapat tanda-tanda kematian sebenar biologi, langkah-langkah pemulihan tidak dilakukan. Oleh itu, istilah itu mempunyai definisi lain - kematian sejati.

Penyataan kematian biologi

Pada masa yang berlainan, terdapat cara yang berbeza untuk mendiagnosis kematian seseorang. Kaedahnya tidak berperikemanusiaan dan tidak berperikemanusiaan, misalnya, ujian José dan Razet melibatkan mencubit kulit dengan forceps dan kesan besi panas-panas pada anggota badan. Hari ini, kematian biologi seseorang dipastikan oleh doktor dan paramedik, pekerja institusi kesihatan yang mempunyai semua syarat untuk pemeriksaan sedemikian. Tanda-tanda utama - awal dan akhir - iaitu, perubahan kader memungkinkan kita membuat kesimpulan bahawa kematian pesakit.

Terdapat kaedah penyelidikan instrumental yang mengesahkan kematian, terutamanya otak:

  • serebrum;
  • elektroensefalografi;
  • angiografi resonans magnetik;
  • ultrasonografi;
  • ujian pernafasan spontan, ia dilakukan hanya setelah memperoleh data lengkap yang mengesahkan kematian otak.

Banyak tanda-tanda kematian biologi membolehkan doktor memastikan permulaan kematian manusia. Dalam praktik perubatan, kes-kes diketahui, dan bukan hanya kurang bernafas, tetapi juga serangan jantung. Oleh kerana takut melakukan kesalahan, kaedah percubaan hidup terus diperbaiki, kaedah baru muncul. Pada tanda-tanda kematian pertama, sebelum munculnya gejala kematian yang benar, doktor berpeluang untuk menghidupkan semula pesakit.

Kematian biologi (atau kematian sejati) adalah penghentian proses fisiologi yang tidak dapat dipulihkan dalam sel dan tisu. Penghentian tidak dapat dipulihkan biasanya dipahami sebagai "penghentian proses yang tidak dapat dipulihkan dalam kerangka teknologi perubatan moden." Seiring berjalannya waktu, kemungkinan ubat untuk menghidupkan kembali pesakit yang meninggal dunia berubah, akibatnya, batas kematian didorong ke masa depan. Dari sudut pandangan saintis - penyokong cryonics dan nanomedicine, kebanyakan orang yang mati sekarang dapat dihidupkan kembali pada masa akan datang jika struktur otak mereka sekarang terpelihara.

Tanda-tanda awal kematian biologi merangkumi:

1. Kekurangan reaksi mata terhadap kerengsaan (tekanan)

2. Pengaburan kornea, pembentukan segitiga pengeringan (bintik Larsche).

3. Kemunculan gejala "mata kucing": dengan mampatan lateral bola mata, murid berubah menjadi celah fusiform menegak.

Pada masa akan datang, bintik-bintik kadaverik ditemukan dengan penyetempatan di tempat-tempat badan yang landai, kemudian ketegangan mortis berlaku, kemudian kelonggaran kader, penguraian kader. Rigor mortis dan penguraian kader biasanya bermula dengan otot muka, anggota badan atas. Masa kejadian dan jangka masa tanda-tanda ini bergantung pada latar belakang awal, suhu dan kelembapan persekitaran, sebab-sebab perkembangan perubahan yang tidak dapat dipulihkan dalam tubuh.

Kematian biologi subjek tidak bermaksud kematian biologi serentak tisu dan organ yang membentuk tubuhnya. Masa kematian tisu-tisu yang membentuk tubuh manusia terutama ditentukan oleh kemampuan mereka untuk bertahan dalam keadaan hipoksia dan anoksia. Dalam tisu dan organ yang berbeza, kemampuan ini berbeza. Masa hidup terpendek dalam keadaan anoksia diperhatikan pada tisu otak, lebih tepat lagi, pada struktur korteks serebrum dan subkortikal. Batang dan saraf tunjang lebih tahan, atau lebih tepatnya tahan terhadap anoxia. Tisu-tisu lain dari tubuh manusia mempunyai sifat ini hingga tahap yang lebih jelas. Oleh itu, jantung tetap berdaya maju selama 1.5-2 jam setelah bermulanya, menurut konsep moden, kematian biologi. Ginjal, hati dan beberapa organ lain tetap berdaya tahan hingga 3-4 jam. Tisu otot, kulit dan beberapa tisu lain mungkin dapat bertahan sehingga 5-6 jam setelah bermulanya kematian biologi. Tisu tulang, sebagai tisu paling lembap dari tubuh manusia, mengekalkan daya hidupnya hingga beberapa hari. Kemungkinan pemindahannya dikaitkan dengan fenomena pengalaman organ dan tisu tubuh manusia, dan organ terdahulu setelah pemindahan dikeluarkan untuk transplantasi biologi, semakin layak, semakin besar kemungkinan mereka berjaya berfungsi dalam organisma baru.

Kematian klinikal adalah peringkat terakhir kematian. Menurut definisi ahli akademik V.A Negovsky, "kematian klinikal bukan lagi hidup, tetapi belum mati. Kemunculan kualiti baru ini adalah penembusan kesinambungan. Dalam pengertian biologi, keadaan ini menyerupai animasi yang ditangguhkan, walaupun tidak serupa dengan konsep ini. " Kematian klinikal adalah keadaan yang boleh dibalikkan dan fakta bahawa berhenti bernafas atau peredaran darah bukanlah bukti kematian.

Tanda-tanda kematian klinikal merangkumi:

1. Kekurangan nafas.

2. Kekurangan degupan jantung.

3. Pucat umum atau sianosis umum.

4. Kekurangan tindak balas murid terhadap cahaya

Definisi Kematian Klinikal

Tempoh kematian klinikal ditentukan oleh tempoh di mana bahagian otak yang lebih tinggi (subkorteks dan terutama korteks) dapat mengekalkan daya maju dalam keadaan anoksia. Mencirikan kematian klinikal, V.A. Negovsky bercakap mengenai dua istilah.

· Tempoh pertama kematian klinikal hanya berlangsung 5-6 minit. Ini adalah masa di mana bahagian otak yang lebih tinggi mengekalkan daya maju mereka semasa anoksia dalam keadaan normotermia. Semua praktik dunia menunjukkan bahawa jika tempoh ini terlampaui, orang dapat dihidupkan kembali, tetapi akibatnya dekortifikasi atau bahkan dekerebrasi terjadi.

· Tetapi mungkin ada masa kedua kematian klinikal, yang harus dihadapi oleh doktor ketika memberikan perawatan atau dalam keadaan khusus. Tempoh kedua kematian klinikal boleh berlangsung puluhan minit, dan langkah-langkah resusitasi akan sangat berkesan. Istilah kedua kematian klinikal diperhatikan apabila keadaan khas diciptakan untuk melambatkan proses degenerasi bahagian otak yang lebih tinggi semasa hipoksia atau anoksia.

Tempoh kematian klinikal berpanjangan dalam keadaan hipotermia, dengan kejutan elektrik, dan lemas. Dalam praktik klinikal, ini dapat dicapai dengan kesan fizikal (hipotermia kepala, oksigenasi hiperbarik), penggunaan bahan farmakologi yang mewujudkan keadaan yang serupa dengan animasi yang ditangguhkan, hemosorpsi, pemindahan darah yang disumbangkan segar (tidak diawetkan) dan beberapa yang lain.

Sekiranya langkah-langkah resusitasi tidak dilakukan atau tidak berjaya, berlaku kematian biologi atau benar, yang merupakan penghentian proses fisiologi yang tidak dapat dipulihkan dalam sel dan tisu.

Penggunaan kaedah moden resusitasi kardiopulmonari (revitalisasi) dengan segera dapat mencegah timbulnya kematian biologi.

Resusitasi. Terdapat 2 peringkat resusitasi. Tahap pertama adalah tahap segera yang dilakukan di tempat kejadian (misalnya, di tempat kejadian kemalangan jalan raya) oleh seseorang yang berada berdekatan dengan mangsa. Tahap kedua (khusus) memerlukan penggunaan ubat-ubatan dan peralatan yang sesuai dan dapat dijalankan dalam keadaan ambulans khusus yang khusus untuk tujuan ini dalam helikopter, di institusi perubatan yang disesuaikan untuk tujuan seperti tindakan anti-kejutan dan resusitasi (pentadbiran ubat, infusi pengganti darah dan darah, elektrokardiografi, defibrilasi, dll.).

Tahap pertama dapat dijalankan oleh hampir semua pekerja perubatan atau orang yang terlatih dalam teknik resusitasi. Tahap kedua dan hanya seorang pakar yang dapat melaksanakan, sebagai peraturan, adalah pakar anestesi-resusitasi.

Di sini adalah tepat untuk memberikan teknik dan peraturan hanya tahap pertama, kerana manipulasi tahap kedua tidak berkaitan langsung dengan traumatologi.

Tahap pertama resusitasi merangkumi: a) pemulihan patensi saluran udara; b) pernafasan buatan; c) pemulihan peredaran darah dengan urutan jantung luaran. Resusitasi harus dimulakan secepat mungkin. Peredaran darah dan pengudaraan buatan yang dibuat hanya memberikan aliran darah minimum dan oksigenasi minimum, oleh itu, segala yang mungkin diperlukan untuk menghubungkan rawatan khusus dengan cepat untuk tahap kedua dari resusitasi dan rawatan intensif, untuk menggabungkan hasil awal revitalisasi.

Memulihkan kepatuhan saluran udara. Penutupan saluran pernafasan boleh disebabkan terutamanya oleh muntah, darah, lendir, dari mana pesakit, dalam keadaan tidak sedarkan diri, tidak dapat menghilangkan ekspektasi atau menelan. Di samping itu, jika tidak ada kesadaran, ketika otot-otot dilonggarkan, dengan leher dibengkokkan ke anterior, akar lidah boleh melekat pada dinding belakang faring. Oleh itu, perkara pertama yang perlu dilakukan ialah menundukkan kepala ke belakang. Dalam kes ini, rahang bawah harus dilanjutkan ke depan, mulut harus dibuka, yang mengarah ke pergerakan akar lidah dari dinding belakang faring. Sekiranya lidah tenggelam, dan tidak ada tangan tambahan untuk menahan rahang ke depan, anda boleh menusuk lidah dengan pin atau menjentikkannya dengan jarum, tarik keluar dari mulut anda dan pasangkan benang atau pin ke telinga mangsa. Sekiranya terdapat bahan asing, anda perlu membersihkan mulut dan tekak dengan jari, pembalut yang dibalut, sapu tangan, dll. Untuk melakukan ini, putar kepala dan bahu pesakit (jika pesakit berbaring telentang) sedikit ke samping, buka mulut pesakit, dan bersihkan mulut dengan jari (atau hisap jika dia adalah). Sekiranya anda mengesyaki kerosakan pada tulang belakang serviks, anda tidak perlu menundukkan kepala ke belakang kerana bahaya memburukkan lagi kerosakan pada saraf tunjang. Dalam kes ini, mereka terbatas untuk memperbaiki lidah memanjang atau memperkenalkan saluran udara.

Bantuan pernafasan. Pengudaraan mesti bermula dengan meniup udara melalui mulut. Sekiranya tidak mungkin meniup udara ke paru-paru melalui mulut kerana penutupan nasofaring, maka mereka cuba meniup udara ke hidung. Meniup udara ke dalam mulut, seperti yang disebutkan di atas, perlu memanjangkan rahang mangsa ke depan dan membuang kepalanya ke belakang. Untuk mengelakkan kebocoran semangat melolong melalui hidung, anda perlu memegangnya dengan satu tangan atau menggunakan pipi anda untuk menutup saluran hidung. Pengudaraan langsung dengan udara yang habis melalui sistem mulut ke mulut atau mulut-ke-hidung dapat dilakukan dengan lebih higienis jika meniup hidung dan mulut pesakit ditutup dengan selendang atau kain kasa. Anda harus menarik nafas lega, meletakkan bibir dengan erat di sekitar mulut pesakit dan menghembuskan nafas dengan tajam. Semasa menyuntik udara, perlu memantau apakah dada naik dari udara yang ditiup ke paru-paru. Seterusnya, buat keadaan untuk pernafasan pasif: dada, jatuh ke bawah, akan menyebabkan pengusiran sebahagian udara dari paru-paru. Setelah dengan kuat melakukan 3-5 tiupan udara dalam ke paru-paru mangsa, mereka merasakan denyutan pada arteri karotid. Sekiranya nadi ditentukan, teruskan mengembang paru-paru dengan irama 12 nafas dalam 1 minit (satu nafas dalam 5 saat).

Untuk melakukan pernafasan buatan melalui hidung, mulut pesakit harus ditutup pada saat meniup; ketika menghembus nafas, mulut harus dibuka untuk memudahkan pembebasan udara dari saluran pernafasan.

Kadang kala udara ketika melambung masuk tidak hanya masuk ke paru-paru, tetapi juga ke dalam perut, yang dapat ditentukan dengan mengembung kawasan epigastrik. Untuk mengeluarkan udara, tekan bahagian perut dengan tangan anda. Dalam kes ini, bersama-sama dengan udara dari perut, kandungannya dapat memasuki rongga tenggorokan dan mulut, di mana kepala dan bahu mangsa dipusingkan ke sisi dan mulut dibersihkan (lihat di atas),

Pintasan kardiopulmonari (urut jantung). Diagnosis serangan jantung dibuat berdasarkan gejala berikut: kehilangan kesedaran, penangkapan pernafasan, pelebaran murid, kekurangan nadi;) pada kapal besar - karotid, femoral. Tanda terakhir yang paling dipercayai menunjukkan serangan jantung. Denyutan jantung harus ditentukan dari pihak yang paling dekat dengan pembekal. Untuk menentukan nadi pada arteri karotid, seseorang harus menggunakan teknik berikut: telunjuk dan jari tengah diletakkan pada tulang rawan tiroid pesakit, dan kemudian mereka maju ke permukaan leher, cuba untuk meraba-raba kapal dengan rata, bukan dengan hujung jari..

Adalah mungkin untuk mengembalikan peredaran darah semasa serangan jantung menggunakan urutan luaran jantung, iaitu dengan mampatan jantung yang berirama antara sternum dan tulang belakang. Apabila dimampatkan, darah dari ventrikel kiri melalui saluran masuk ke otak dan jantung. Selepas pemberhentian tekanan pada sternum, ia sekali lagi memenuhi rongga jantung.

Teknik urutan luaran jantung. Telapak sebelah tangan diletakkan di bahagian bawah sternum, tapak tangan sebelah kiri diletakkan di atas yang pertama. Sternum ditekan ke arah ruang tulang belakang, bersandar pada tangan dan berat badan (pada kanak-kanak, sternum hanya dimampatkan dengan tangan). Setelah menekan sternum sebanyak-banyaknya, perlu menunda pemampatan selama 1/2 s, setelah itu tekanannya cepat lega. Mampatan berulang sternum harus dilakukan sekurang-kurangnya 1 kali dalam 1 s, kerana tekanan yang lebih jarang berlaku tidak membuat aliran darah mencukupi. Pada kanak-kanak, kekerapan mampatan sternum harus lebih tinggi - hingga 100 tekanan dalam 1 minit. Dalam selang waktu antara tekanan, tangan dari sternum tidak perlu dikeluarkan. Keberkesanan urutan dinilai oleh: a) kejutan nadi pada arteri karotid hingga rentak urut; b) penyempitan murid; c) penampilan pergerakan pernafasan bebas. Perubahan warna kulit juga diambil kira..

Gabungan urut jantung dengan pengudaraan. Urutan luaran dengan sendirinya, tanpa menghembuskan udara ke paru-paru secara serentak, tidak boleh menyebabkan resusitasi. Oleh itu, kedua-dua kaedah revitalisasi ini mesti digabungkan. Sekiranya revitalisasi dilakukan oleh 1 orang, perlu menghasilkan 15 kompresi sternum selama 15 s setiap 2 hembusan udara cepat ke paru-paru (melalui sistem mulut ke mulut atau sistem mulut ke mulut). Kepala pesakit mesti dilemparkan ke belakang. Sekiranya 2 orang melakukan tindakan pemulihan, maka salah satunya menghasilkan satu inflasi paru-paru yang mendalam setelah setiap tekanan dada kelima.

Resusitasi kardiopulmonari berterusan sehingga nadi spontan berlaku; selepas ini, teruskan pernafasan buatan sehingga pernafasan spontan berlaku.

Semasa memindahkan mangsa ke kenderaan, membawanya menggunakan tandu, atau mengangkut, langkah-langkah resusitasi, jika perlu, harus dilanjutkan dalam mod yang sama: untuk 2 hembusan udara intensif yang mendalam, menghasilkan 15 tekanan mampatan.