Utama

Encephalitis

Pertolongan cemas untuk krisis hipertensi: gejala, rawatan, akibatnya

Hipertensi sistemik adalah penyakit yang sangat biasa yang menyerang lebih daripada 1 bilion orang di dunia (lebih daripada 65 juta orang di Amerika).

Orang yang menderita hipertensi berisiko meningkat untuk perkembangan awal penyakit sistem kardiovaskular, buah pinggang dan otak..

Kira-kira 7 juta orang mati setiap tahun akibat komplikasi hipertensi. Kira-kira 30% penduduk AS berusia lebih dari 18 tahun didiagnosis dengan "Hipertensi" dengan keparahan yang berbeza-beza, lebih kerap - kronik.

Tekanan darah tinggi adalah keadaan yang tidak bergejala untuk jangka masa yang panjang, dan kerosakan vaskular yang disebabkan oleh keadaan hipertensi biasanya berkembang setelah bertahun-tahun. Namun, dalam beberapa kes, tekanan pesakit boleh meningkat ke tahap kritikal secara tiba-tiba dan tanpa alasan yang jelas..

Krisis hipertensi adalah keadaan yang dicirikan oleh peningkatan tekanan darah yang signifikan ke nilai kritikal dengan tekanan darah diastolik lebih dari 120 mm Hg. st.

Tiba-tiba, dengan kadar yang tinggi, ia merosakkan sel-sel yang melapisi dinding arteri, yang menyebabkan pengumpulan platelet dan fibrin di kawasan yang rosak. Ini adalah tahap awal pembentukan bekuan darah, yang kemudian dapat menyebabkan penyumbatan saluran dan gangguan pengangkutan darah ke jantung atau paru-paru.

Sekiranya keadaan ini diabaikan, akibat krisis hipertensi dalam bentuk kerosakan pada organ sasaran termasuk:

  • Strok (lihat tanda-tanda strok)
  • Kehilangan ingatan, kesedaran terjejas
  • Serangan jantung
  • Kerosakan mata dan buah pinggang
  • Perkembangan kegagalan buah pinggang (kehilangan fungsi ginjal sepenuhnya)
  • Pecah aorta
  • Edema paru
  • Eklampsia (pada wanita hamil)

Dengan peningkatan tekanan sistolik melebihi 130 mm RT. Seni. kebarangkalian kerosakan pada organ sasaran menghampiri 100%. Pengecualian adalah kanak-kanak dan wanita hamil.

Statistik penyakit

  • Menurut statistik, kira-kira 3.2% pesakit di bilik kecemasan dan unit rawatan intensif didiagnosis dengan krisis hipertensi.
  • Berkat peningkatan pendekatan untuk rawatan keadaan hipertensi kecemasan, kadar kelangsungan hidup 5 tahun pesakit yang mengalami krisis hipertensi meningkat kepada 74%.
  • Faktor risiko merangkumi usia tua, serta warna kulit gelap. Di samping itu, diperhatikan bahawa pada lelaki keadaan ini berkembang dua kali lebih kerap daripada pada wanita.
  • Komplikasi yang paling biasa dari krisis hipertensi adalah gangguan serebrovaskular (39% - strok iskemia, 17% - strok hemoragik) dan edema paru (25%).

Penyebab krisis hipertensi

Krisis hipertensi adalah keadaan yang berkembang pada pesakit dengan tekanan darah tinggi yang telah menerima rawatan yang tidak mencukupi. Walau bagaimanapun, peratusan perkembangan komplikasi ini tetap rendah (di Amerika - 1% setiap 60 juta pesakit dengan hipertensi kronik, lebih kerap di kalangan orang Afrika Amerika).

Penyebab krisis hipertensi termasuk:

  • Penolakan atau pemberian ubat antihipertensi pada waktunya
  • Penggunaan dadah (kokain, amfetamin), penyalahgunaan alkohol
  • Kecederaan kepala
  • Beberapa jenis tumor
  • Glomerulonefritis akut
  • Preeklampsia

Beberapa intervensi pembedahan untuk pesakit dengan hipertensi kronik boleh menyebabkan perkembangan krisis hipertensi dalam tempoh selepas operasi. Risiko yang meningkat (4-35%) merangkumi pesakit dengan profil kardiosurgikal yang menjalani pembedahan pada saluran darah besar, campur tangan di kepala dan leher, serta pesakit trauma.

Faktor risiko sekunder merangkumi:

  • Pemantauan tekanan darah pada pesakit tidak teratur
  • Kekurangan GP yang berkelayakan
  • Merokok
  • Musim luruh-musim sejuk

Terdapat juga peningkatan kejadian krisis hipertensi pada orang dengan pendapatan rendah dan status sosial dan insurans kesihatan minimum..

Bagaimana mengenali perkembangan krisis hipertensi?

Komplikasi ini termasuk dalam kategori kes kecemasan dan berpotensi mengancam nyawa pesakit. Pesakit mungkin memperhatikan gejala berikut yang mencirikan krisis hipertensi:

  • Sakit dada akut
  • Sakit kepala yang teruk disertai dengan kekeliruan dan penglihatan kabur
  • Pening dan muntah
  • Peningkatan kerengsaan, perasaan "takut mati"
  • Sesak nafas, pernafasan cetek
  • Kekejangan
  • Epistaksis (penyebab)
  • Kehilangan kesedaran

Gejala-gejala krisis hipertensi pada pesakit yang berlainan dapat menampakkan diri pada tahap yang berbeza-beza bergantung pada kerosakan pada organ sasaran, dan dalam beberapa kes, krisis ini tidak simptomatik. Selalunya, krisis hipertensi "senyap" berlaku pada lelaki kulit hitam di bawah umur 25 tahun.

Perkembangan gejala spesifik menunjukkan permulaan kerosakan pada pelbagai organ. Gejala krisis yang rumit termasuk:

  • Sakit dada (iskemia atau infark miokard)
  • Sakit belakang (pecah aorta)
  • Sesak nafas (edema paru atau kegagalan jantung kongestif)
  • Kesedaran terganggu, sawan (strok, ensefalopati)

Gejala yang paling biasa adalah:

  • Sakit kepala - 22%
  • Epistaksis - 17%
  • Kelemahan, pengsan - 10%
  • Pergolakan psikomotor - 10%
  • Sakit dada - 9%
  • Kegagalan pernafasan - 9%

Gejala yang jarang ditemui termasuk aritmia dan parestesi..

Untuk penilaian yang cukup mengenai nilai tekanan darah, perlu dilakukan pengukuran pada kedua tangan, dan juga menggunakan ukuran manset yang dipilih dengan betul. Nadi ditentukan pada bahagian atas dan bawah untuk penilaian perbandingan keadaan sistem vaskular.

83% pesakit menunjukkan kerosakan pada satu organ, 14% - dua organ sasaran, kira-kira 3% mengalami kegagalan pelbagai organ.

Sekiranya anda mengawal tekanan darah anda secara bebas dan setelah melakukan pengukuran, anda mendapati bahawa ia meningkat kepada 180/110 mm RT. Seni. atau lebih tinggi, ulangi pengukuran setelah beberapa minit dan jika indikatornya tetap sama, segera panggil ambulans, kerana anda mungkin mengalami krisis hipertensi.

Sekiranya terdapat gejala kerosakan organ yang berlatarbelakangkan tekanan darah tinggi, segera panggil ambulans atau minta agar anda dibawa ke hospital secepat mungkin.

Rawatan

Pertolongan cemas kepada pesakit

Bahkan sebelum diperiksa oleh pakar dan menetapkan rawatan khusus, pesakit dan saudara-saudaranya dapat mengambil sejumlah langkah untuk mengurangkan risiko terkena komplikasi serius dan mengambil langkah pertama untuk mengurangkan tekanan darah tinggi. Penjagaan kecemasan untuk krisis hipertensi sebelum ambulans tiba termasuk yang berikut:

  • Letakkan pesakit di atas katil dalam keadaan berbaring. Ini akan meningkatkan aliran darah di paru-paru dan memudahkan pernafasan;
  • Sekiranya anda menghidap hipertensi kronik, ambil ubat yang ditetapkan dalam dos standard, tidak kira masa anda mengambil dos sebelumnya. Dalam setengah jam dibenarkan untuk mengurangkan tekanan tidak lebih dari 30 mm Hg. Art., Selama 1 jam - tidak lebih daripada 40-60 mm Hg;
  • Ambil ubat penenang (validol, corvalol, valocordin).

Pertolongan cemas untuk krisis hipertensi dilakukan oleh ubat tablet berikut:

  • Captopril (Capoten). Paling sesuai untuk memulakan terapi untuk krisis, mempunyai kesan hipotensi ringan. Dalam dos yang rendah, ia tidak menyebabkan kesan sampingan yang serius. Dos standard adalah 25 mg secara lisan sebelum makan. Sekiranya selepas 15-30 minit kesannya tidak berkembang, penggunaan berulang pada dos yang sama dibenarkan;
  • Nifedipine (Adalat, Kordafen, Corinfar, dll.). Ubat berkelajuan tinggi dengan kesan hipotensi jangka pendek. Ini harus digunakan dengan hati-hati, kerana ada kemungkinan besar penurunan tekanan yang tidak terkawal tajam. Dengan sakit akut di jantung, nifedipine dilarang, kerana ini dapat memperburuk keadaan pesakit dengan infark miokard. Dengan krisis hipertensi jarang digunakan. Dos - dari ½ hingga 2 tablet di dalamnya (1 tablet - 10 mg). Kesan antihipertensi berlaku dalam 5 minit selepas pentadbiran dan berlangsung selama 4-6 jam.
  • Clonidine (Clonidine). Pada masa ini, ia hampir tidak digunakan (kerana sebilangan besar kesan sampingan) dan merupakan ubat cadangan yang digunakan untuk keberkesanan ubat lain. Ia digunakan pada ½ - 2 tablet di dalam (1 tablet - 0,15 mg). Masa perkembangan kesan hipotensi adalah 15-60 minit selepas pentadbiran. Tempoh tindakan - sehingga 12 jam.
Apabila diperlukan hospitalisasi segera?

Sekiranya terdapat faktor risiko, pesakit dikenakan rawatan di hospital:

  • diabetes
  • strok
  • iskemia miokard atau infark miokard

Pesakit dengan krisis hipertensi yang menyebabkan perkembangan kegagalan organ harus segera dimasukkan ke unit perawatan intensif untuk memantau dan menormalkan tekanan menggunakan ubat intravena. Sebagai tambahan, pesakit seperti itu mesti menilai status neurologi secara berkala dan memantau jumlah cecair yang dikeluarkan.

Pada pesakit seperti itu, tekanan mesti dikurangkan ke tahap yang dapat diterima dalam satu jam. Tujuannya adalah untuk mengurangkan tekanan darah sebanyak 20-25% dalam satu jam, setelah itu dalam 2 jam untuk mencapai penstabilan penunjuk pada tahap 160/100 mm RT. Seni. Mencapai tahap tekanan darah yang normal harus berlaku dalam 1-2 hari.

Rawatan krisis hipertensi yang betul di unit rawatan intensif atau hospital harian bertujuan mencegah kerosakan pada organ sasaran dan bertujuan untuk mengembalikan petunjuk tekanan darah ke nilai awal.

Di sebuah hospital, jika tidak ada gejala kegagalan organ, pasien dengan diagnosis "Krisis hipertensi" dirawat dengan ubat oral dengan pemantauan tekanan secara berkala setelah 12-24-48 jam. Anda tidak boleh mengurangkan tekanan secara drastik, kerana ini boleh menyebabkan iskemia dan runtuh. Saranan yang diterima umum menunjukkan penurunan tekanan darah pecahan menjadi 160/100 mm RT. Seni. selama beberapa jam (hingga 24) menggunakan ubat antihipertensi dalam dos kecil dengan jangka masa tindakan yang singkat. Ubat-ubatan ini termasuk:

  • Labetalol
  • Clonidine
  • Captopril (gunakan dengan berhati-hati kerana perkembangan kesan yang cepat dan risiko penurunan tekanan darah yang tajam)

Terapi hipertensi yang agresif dengan infus intravena dan ubat antihipertensi dosis tinggi harus dielakkan, kerana ini boleh menyebabkan iskemia otak, miokardium, ginjal atau menyebabkan detasmen retina dengan perkembangan kebutaan..

Pada tahap ini, rawatan dapat dilakukan secara rawat jalan, dengan syarat pesakit akan diberi cadangan penggunaan ubat yang diresepkan dan kes yang dijelaskan di mana anda harus meningkatkan dos ubat atau mula mengambil ubat tambahan.

Di antara ubat antihipertensi berkelajuan tinggi, keutamaan diberikan kepada kaedah seperti:

  • Labetalol
  • Esmolol
  • Fenoldopam
  • Clevidipine
  • Nitroprusside
  • Nicardipine

Enalapril dan ubat lain dari kumpulan perencat ACE tidak disyorkan untuk digunakan dalam rawatan bentuk krisis hipertensi yang rumit. Cadangan ini dijelaskan oleh permulaan tindakan yang perlahan (1 jam) dan jangka masa panjang kesan hipotensi (6 jam). Di samping itu, pengambilan perencat ACE dapat memperburuk keparahan kegagalan buah pinggang yang dikembangkan pada pesakit..

Labetalol adalah penyekat a1 yang tidak selektif yang mempunyai kesan hipotensi yang stabil sekurang-kurangnya 5 jam. Ciri tindakannya adalah pemeliharaan output jantung normal dan pengembangan saluran periferal tanpa kesan negatif pada aliran darah otak, ginjal dan koronari. Peningkatan yang ketara selepas labetalol diperhatikan pada pesakit dengan ensefalopati hipertensi, dan juga ubat pilihan untuk strok iskemia akut dan iskemia miokardium.

Esmolol adalah penyekat alpha dengan jangka masa tindakan yang sangat pendek. Ia mengurangkan kontraktilasi miokard dan degupan jantung. Ia digunakan dengan berhati-hati dalam infark miokard akut dalam kombinasi dengan nitrogliserin..

Nicardipine (Nifedipine) adalah ubat dari kumpulan penyekat saluran kalsium yang mempunyai kesan vasodilating pada saluran otak dan jantung. Kelebihan menggunakan ubat ini adalah peningkatan aliran darah koronari, yang memungkinkan penggunaannya berjaya pada pesakit dengan penyakit arteri koronari. Tujuannya disarankan untuk pasien dengan stroke iskemia, asalkan tekanan darah melebihi yang awal.

Clevidipine adalah ubat bertindak pendek baru dari kumpulan penyekat saluran kalsium, yang merupakan vasodilator arteri selektif yang digunakan di bilik operasi dan unit rawatan intensif. Ini adalah ubat alternatif yang selamat untuk rawatan keadaan hipertensi sederhana hingga teruk..

Phenoldopam adalah agonis reseptor A1-dopamin dengan kesan vasodilatasi periferal dan diuretik. Ia adalah ubat yang cepat bertindak, ditoleransi dengan baik dan sangat berkesan untuk penggunaan intravena dalam rawatan hipertensi yang teruk..

Penggunaan nifedipine dengan kesan jangka pendek kini diakui tidak selamat kerana penurunan tekanan darah yang tidak terkawal yang tajam, yang dapat menyebabkan iskemia otak, ginjal dan saluran koronari.

Nitrogliserin adalah vasodilator yang mengurangkan beban pada jantung dan menormalkan kerjanya. Ia biasanya digunakan bersama dengan ubat antihipertensi lain..

Hydralazine adalah vasodilator bertindak langsung dengan jangka hayat sekitar 10 jam. Ia sering digunakan pada wanita hamil, kerana meningkatkan aliran darah rahim (penghambat ACE mempunyai kesan teratogenik dan dikontraindikasikan semasa kehamilan).

Di masa depan, pesakit yang mengalami krisis hipertensi perlu meneruskan rawatan dengan ubat antihipertensi, biasanya pada dos yang lebih tinggi. Selepas krisis hipertensi, berhenti berdasarkan pesakit luar atau setelah keluar dari hospital, perlu mengunjungi ahli terapi tempatan atau pakar kardiologi untuk menentukan taktik rawatan lebih lanjut dan memilih rejimen rawatan yang optimum.

Ramalan

Mengenai krisis hipertensi, terdapat beberapa statistik yang disahkan. Ketahanan hidup selama tiga tahun adalah sekitar 40%.

Penyebab kematian yang paling biasa bagi pesakit adalah:

  • Kegagalan ginjal - 39.7%
  • Strok - 23.8%
  • Infarksi miokardium - 11.1%
  • Kegagalan jantung - 10.3%

Dalam banyak aspek, kadar kematian yang tinggi dikaitkan dengan kurangnya rawatan yang betul dan tidak mematuhi rejimen yang ditetapkan. Hanya dalam 6% kes, semua kajian yang diperlukan dilakukan sebelum dikeluarkan kepada pesakit, dan dalam 10% kes tidak ada kajian yang dilakukan sama sekali.

Pada pesakit dengan krisis hipertensi yang tidak dirawat, kematian dalam 1 tahun adalah 79%. Dengan rawatan yang tepat dan mematuhi rejimen yang disyorkan, kadar kelangsungan hidup 5 tahun pesakit setelah krisis hipertensi melebihi 80%.

Krisis hipertensi

Krisis hipertensi adalah peningkatan tekanan darah akut (BP), yang disertai dengan munculnya gejala ensefalopati atau perkembangan komplikasi lain:

Dengan krisis hipertensi, tekanan darah biasanya melebihi 180-200 /110-120 mm Hg, tetapi penting untuk mempertimbangkan tahap awalnya. Oleh itu, semasa membuat diagnosis ini, manifestasi klinikal umum lebih penting.

Penyebab krisis hipertensi

Peningkatan tekanan darah yang tajam semasa krisis hipertensi dikaitkan dengan perkembangan kekejangan arteriol, yang boleh menyebabkan nekrosis fibrinoid, pelepasan sebatian vasoaktif, peningkatan vasokonstriksi dan kemunculan kerosakan pada organ sasaran (arteriol, jantung, otak, ginjal).

Patogenesis krisis hipertensi

Risiko menghidap krisis hipertensi meningkat dengan:

  • terapi yang tidak mencukupi untuk hipertensi arteri (pelanggaran rejimen atau keengganan untuk mengambil ubat);
  • tekanan emosi akut;
  • keterlaluan fizikal dan psiko-emosi yang kuat;
  • mabuk alkohol akut.

Kami secara ringkas menunjukkan bahawa peningkatan tekanan darah secara akut semasa krisis hipertensi (terutama jika terdapat kegagalan vaskular awal) mungkin disertai dengan:

  • kegagalan autoregulasi organ (serebrum, koronari, plasenta, dll) peredaran darah;
  • pecahnya plak aterosklerotik dengan pembentukan trombus intravaskular dan perkembangan iskemia akut;
  • pecahnya mikroaneurisma (untuk aliran darah serebrum) dengan pembentukan komplikasi hemoragik.

Penurunan tekanan darah yang terlalu agresif semasa melegakan krisis hipertensi adalah faktor risiko penting untuk perkembangan pelbagai komplikasi (kadar penurunan tekanan darah yang disyorkan biasanya tidak lebih cepat daripada 20-25% dari awal untuk beberapa jam pertama rawatan).

Gejala krisis hipertensi

Gejala krisis hipertensi yang paling biasa adalah ensefalopati, perkembangannya dikaitkan dengan gangguan autoregulasi aliran darah serebrum, jika kenaikan tekanan purata yang cepat melebihi 110-180 mm Hg. Dalam kes ini, hiperfusi otak diperhatikan. Di bawah pengaruh tekanan intravaskular yang tinggi, cairan memasuki ruang extravasal, dan edema otak berkembang. Ensefalopati hipertensi ditunjukkan:

  • sakit kepala,
  • mudah marah,
  • loya,
  • muntah,
  • pening,
  • kesedaran terjejas.

Pemeriksaan klinikal terhadap pesakit tersebut menunjukkan adanya retinopati (pendarahan, eksudat, pembengkakan saraf optik), gejala neurologi tempatan. Apabila organ sasaran terjejas, tanda-tanda kegagalan jantung kongestif, aritmia, proteinuria, azotemia sederhana, hipokalemia mungkin berlaku.

Kemunculan gejala yang sesuai semasa krisis hipertensi dikaitkan dengan pelanggaran peraturan diri aliran darah di organ vital (otak, jantung, ginjal). Dalam kes peningkatan tekanan darah yang cepat, kekejangan saluran otak berlaku, dan dengan penurunan tekanan darah, mereka mengembang. Aliran darah serebrum normal tetap berterusan apabila tekanan darah rata-rata turun naik antara 60-150 mm Hg. Seni. Pada pesakit dengan hipertensi arteri jangka panjang (AH), penurunan aliran darah serebrum diperhatikan pada tekanan darah yang lebih tinggi daripada pada orang yang sihat, sama seperti had peraturan diri yang lebih rendah sekiranya penurunan tekanan darah ditetapkan pada tingkat yang lebih tinggi. Pada pasien dengan hipertensi yang menerima terapi yang memadai, ada kecenderungan untuk menormalkan mekanisme pengaturan diri. Tahap pengaturan diri adalah antara nilai yang ada pada pesakit yang sihat dan tidak dirawat. Dengan tahap pengaturan diri aliran darah serebrum yang lebih rendah pada pesakit, tekanan darah rata-rata 25% lebih rendah daripada tekanan darah rata-rata pada waktu rehat.

Jantung, tidak seperti otak, kurang terpengaruh oleh penurunan tekanan darah yang cepat, kerana dengan penurunan tekanan darah, permintaan oksigen miokard menurun secara signifikan.

Komplikasi krisis hipertensi

Kami menyajikan tatanama komplikasi dalam krisis hipertensi:

    TIA (gejala fokus, serebrum dan meningeal dihilangkan tepat pada waktunya Jenis-jenis krisis hipertensi

Krisis hipertensi terbahagi kepada 2 jenis, yang ditentukan oleh keparahan kursus, kehadiran komplikasi dan, dengan itu, mempengaruhi taktik pengurusan dan rawatan pesakit. Dengan tahap peningkatan tekanan darah, pembahagian seperti itu mustahil.

Krisis hipertensi jenis 1 dicirikan oleh peningkatan tekanan darah yang mendadak tanpa munculnya kerosakan serius baru pada organ sasaran.

Krisis hipertensi jenis 2 dicirikan oleh pesakit yang mengalami disfungsi organ yang serius walaupun dengan tekanan darah yang rendah.

Krisis hipertensi jenis 1

Dengan krisis hipertensi jenis 1, tekanan darah mencapai 240 /140 mmHg Art., Kehadiran eksudat di retina dan edema saraf optik adalah mungkin. Kekurangan terapi yang mencukupi pada banyak pesakit menyebabkan perkembangan penyakit ini dengan cepat, dan perjalanan hipertensi arteri dapat menjadi ganas. Jenis krisis ini dicatatkan pada pesakit dengan peningkatan pelepasan katekolamin (dengan pheochromocytoma, rawatan tidak betul dengan clonidine, penggunaan simpatomimetik, kokain). Matlamat utama rawatan pesakit tersebut adalah untuk menurunkan tekanan darah dalam 12-24 jam ke tahap 160-170 /100-110 mmHg st.

Krisis hipertensi jenis 2

Krisis hipertensi jenis 2 mungkin disertai dengan tekanan darah yang agak rendah (160/110 mm Hg), tetapi terdapat komplikasi yang teruk:

  • ensefalopati hipertonik,
  • edema paru,
  • eklampsia,
  • pembedahan aorta,
  • pendarahan serebrum atau pendarahan subarachnoid,
  • angina yang tidak stabil,
  • infarksi miokardium.

Dalam kes seperti itu, perlu untuk memastikan penurunan tekanan darah dalam lingkungan dari 15 minit hingga beberapa jam.

Rawatan krisis hipertensi: rawatan pertama dan kecemasan

Dengan krisis hipertensi jenis 1, pemantauan dan rawatan pesakit luar mungkin dilakukan.

Krisis hipertensi jenis 2 melibatkan selepas rawatan pertama di hospital wajib dan memastikan pemantauan intensif terhadap keadaan pesakit. Pada pemeriksaan pertama pesakit, selain menilai aduan, riwayat perubatan sebelumnya, sifat terapi, pemeriksaan fizikal dilakukan untuk menilai keadaan sistem saraf pusat, jantung, paru-paru, organ perut, dan denyutan arteri periferal. Pemeriksaan Fundus, rakaman ECG mendesak sangat diinginkan. Selepas itu, pilihan terapi antihipertensi dibuat, permulaan pelaksanaannya disediakan. Selanjutnya, ujian makmal (parameter biokimia, analisis umum darah, air kencing) atau kajian khas lain dilakukan secara rawat jalan atau sudah berada di rumah sakit untuk menjelaskan sifat lesi sehubungan dengan komplikasi yang dikembangkan (ultrasound, x-ray, dll.).

Sekiranya berlaku krisis hipertensi jenis 1, keutamaan diberikan kepada pemberian ubat oral, jika berlaku krisis hipertensi jenis 2 ke arah pentadbiran parenteral.

Untuk pentadbiran oral atau sublingual, captopril, nifedipine (corinfar), clonidine (clonidine, hemiton) mungkin disyorkan hari ini, dan pada asma jantung, kombinasi nitrogliserin dengan nifedipine.

Penjagaan kecemasan untuk krisis hipertensi

Nifedipine

Sehingga baru-baru ini, sejumlah besar cadangan kecemasan untuk krisis hipertensi termasuk nifedipine sebagai ubat pilihan pertama. Keutamaan diberikan kepada kapsul yang mengandungi 10 mg ubat, yang menggigit, dan kandungannya sebahagiannya diserap dalam rongga mulut, sebahagiannya memasuki perut dengan air liur. Selepas 15 minit, jika tekanan tetap tinggi, dos kedua disyorkan. Kesan maksimum selepas dos pertama dicapai selepas 30 minit. Oleh itu, jika mungkin untuk menunggu kali ini, dos kedua mungkin tidak diperlukan. Tekanan darah biasanya menurun setelah sekitar 10-15 minit sekitar 25%. Lebihan penurunannya jarang direkodkan. Nifedipine meningkatkan pengeluaran jantung, koronari, aliran darah serebrum dan dapat meningkatkan kadar jantung, yang harus dipertimbangkan ketika memilihnya. Tetapi kerana perbincangan mengenai faedah dan keselamatan antagonis kalsium bertindak pendek di beberapa negara, penggunaan nifedipine menjadi terhad.

Pelantikan nifedipine dikontraindikasikan pada angina yang tidak stabil, infark miokard, strok.

Clonidine

Pada pesakit dengan sindrom penarikan clonidine atau penggunaannya yang tidak betul (monoterapi, dos ubat yang jarang berlaku dan kehadiran jangka masa yang panjang antara dos berturut-turut, dan lain-lain), lebih disukai mengambilnya di bawah lidah dalam dos 0.125-0.2 mg. Ubat ini mengurangkan pengeluaran jantung, mengurangkan aliran darah serebrum. Oleh itu, pada pesakit dengan kegagalan jantung, aterosklerosis arteri serebrum dengan ensefalopati, ubat lain harus lebih disukai.

Captopril

Dalam beberapa tahun terakhir, ada banyak penerbitan mengenai penggunaan captopril di bawah lidah untuk mengurangi tekanan darah semasa krisis hipertensi. Setelah mengambil 25 mg, setelah 10 minit terdapat penurunan tekanan darah, yang secara beransur-ansur meningkat dan mencapai nilai terendah dalam 2 jam. Rata-rata, tekanan darah menurun sebanyak 15-20% dari yang asal. Selepas mengambil captopril, hipotensi ortostatik mungkin berlaku, dan oleh itu pesakit harus berada dalam kedudukan mendatar selama beberapa jam. Di samping itu, anda harus menyedari bahaya captopril pada pesakit dengan stenosis arteri karotid dan mulut aorta yang teruk.

Cara pemberian oral lebih senang dilakukan, tetapi infus intravena ubat bertindak pendek atau pemberian fraksional berulang intravena ubat bertindak lebih lama meningkatkan keselamatan terapi dan memungkinkan penurunan tekanan darah yang lebih cepat.

Pada pesakit dengan krisis hipertensi, digabungkan dengan kandungan katekolamin plasma yang tinggi (dengan pheochromocytoma, penggunaan sebilangan besar produk yang kaya dengan tiramina, terutama ketika merawat pesakit dengan perencat monoaminokidase, sindrom penarikan klonidin, mengambil atau menyuntik simpatomimetik, kokain), prazosin mungkin merupakan ubat pilihan doxazosin, phentolamine (regitin). Pada pesakit dengan sindrom penarikan clonidine, kesan terbaik dicapai apabila ia disambung semula.

Phentolamine adalah pilihan pertama untuk pheochromocytoma dan diberikan secara intravena pada dos 2-5 mg. Prazosin juga boleh digunakan, dos pertama adalah 1 mg secara lisan. Selepas mengambil prazosin, kesannya berlaku dalam masa 0.5 jam. Dalam kes ini, berlakunya hipotensi akut di orthostasis (kesan dos pertama), untuk mengelakkan pesakit harus berada dalam kedudukan mendatar selama 2-3 jam. Krisis hipertensi, yang disebabkan oleh simpatomimetik atau kokain, dihentikan oleh obzidan atau labetalol. Labetalol (tradate) boleh diberikan secara lisan pada dos 200 mg.

Sekiranya timbul komplikasi semasa krisis hipertensi, perlu segera memulakan terapi hipotensi terkawal dengan pemberian ubat antihipertensi secara intravena.

Rawatan krisis hipertensi pada infark miokard

Pada pesakit dengan infark miokard akut, angina pectoris tidak stabil untuk menurunkan tekanan darah dan meningkatkan bekalan darah miokardium di zon iskemia pada peringkat awal terhadap latar belakang kesakitan, keutamaan diberikan kepada infusi nitrogliserin dan nitrosorbida, dan dalam hal takikardia refleks, dalam kombinasi dengan penyekat β. Kadar pentadbiran dipilih secara individu, bermula pada 5 μg / min dan meningkat setiap 5-10 minit sehingga tekanan darah sistolik turun menjadi sekitar 140 mmHg. Seni. atau dos maksimum nitrogliserin 200 mcg / min tidak akan tercapai. Nitrosorbide (isoket) juga boleh digunakan untuk tujuan ini. Kadar suntikan awal adalah 15 μg / min dan secara beransur-ansur meningkat sehingga kesan hipotensi yang diinginkan dicapai..

Rawatan krisis hipertensi pada kegagalan jantung

Pada pesakit dengan kegagalan jantung yang berlaku pada jam pertama dari permulaan infark miokard di tengah tekanan darah tinggi, nitrogliserin atau nitrosorbida harus digunakan. Sekiranya gambar edema paru berlaku dan terdapat tekanan tinggi pada arteri pulmonari, pengenalan natrium nitroprusside lebih berkesan.

Secara amnya, natrium nitroprusside adalah ubat yang paling berkesan bagi pesakit yang mengalami krisis hipertensi:

Rawatan krisis hipertensi pada edema paru

Pada pesakit dengan krisis hipertensi dan edema paru, terapi merangkumi penggunaan ubat berikut:

  • nitrogliserin,
  • furosemida,
  • morfin,
  • sodium nitroprusside.

Nitrogliserin

Mengambil nitrogliserin di bawah lidah dalam dos yang sedikit meningkat (0.2-0.4 mg di bawah lidah setiap 5 minit) mungkin merupakan kejadian pertama dalam keadaan apa pun. Ubat dalam dos ini mengembang tidak hanya urat, tetapi juga arteriol, dan oleh itu mengurangkan preload dan afterload pada jantung.

Furosemide

Diuretik gelung furosemide disarankan untuk digunakan hanya dalam kes di mana hipovolemia dikecualikan, yang sering dikesan semasa krisis hipertensi dengan komplikasi lain. Dos furosemide intravena adalah 0,5-1 mg / kg. Kesan diuretik dimanifestasikan dengan cepat, yang menunjukkan perlunya memberikan keadaan yang sesuai untuk pesakit.

Morfin

Morfin paling baik diberikan dalam dos yang dibahagikan 0,2-0,5 ml atau 2-5 mg setelah 5-10 minit jika serangan tidak berhenti.

Natrium nitroprusside

Yang paling berkesan ialah penyerapan natrium nitroprusside, diberikan pada kadar 1-5 μg / (kg * min). Satu-satunya kesukaran adalah bahawa dos yang tepat dapat dipastikan dengan bantuan dispenser automatik. Kadar pemberian dan, dengan demikian, dosis meningkat secara beransur-ansur (setiap 3-5 minit) sehingga tahap penurunan tekanan darah yang diperlukan dan melegakan edema paru dicapai.

Semua pesakit ditunjukkan penyedutan oksigen, bermula dari 4-5 l / min, dengan wap alkohol.

Pada pesakit yang sangat teruk, apabila keberkesanan natrium nitroprusside tidak mencukupi, dobutamine (2,5-15 mcg / (kg * min)) atau amrinon, milrinon dapat ditambahkan ke terapi.

Rawatan krisis hipertensi dengan membedah aneurisma aorta

Dengan aneurisma berstrata akut, taktik perubatan ditentukan oleh penyetempatan jurang. Pada pesakit dengan stratifikasi dinding di kawasan lengkungan aorta, campur tangan pembedahan segera ditunjukkan. Sekiranya pecahnya cengkerang dalaman di tempat di bawah arteri subclavian kiri pada tahap akut, terapi ubat, dengan hipotensi terkawal disediakan, lebih disukai. Tekanan darah sistolik harus dikurangkan dengan cepat (dalam masa kira-kira 15 minit) ke tahap 100-120 mm RT. Seni. Sekiranya penurunan tekanan darah seperti itu tidak menghilangkan rasa sakit, maka penurunan tekanan darah sistolik secara bertahap lebih lanjut hingga 70-80 mm RT diperlukan. Seni. atau, lebih tepat lagi, ke tahap di mana fungsi perkumuhan buah pinggang masih terpelihara. Sekiranya terdapat kecurigaan pembedahan, pertama-tama, segera menetapkan ubat yang mengurangkan sifat kontraktil miokardium dan amplitud gelombang nadi untuk mengurangkan kesan pada pemotongan dinding aorta. Untuk melakukan ini, penyekat β-adrenergik (obzidan atau metoprolol 5 mg jet 3 kali dengan selang 3-5 minit) diberikan secara intravena dan memberikan infus natrium nitroprusside pada kadar yang menyebabkan penurunan tekanan darah ke tahap yang diperlukan. Kemudian, salah satu β-blocker yang ditunjukkan diresepkan di dalam, masing-masing, pada dos 40 mg atau 50 mg setiap 6 jam.

Pesakit di mana terapi yang ditentukan membawa kepada penghapusan kesakitan, rawatan dengan penyekat β dianjurkan untuk dilakukan secara berterusan. Pemeliharaan kesakitan, walaupun penurunan tekanan darah, merupakan tanda yang tidak diprediksi dan berfungsi sebagai petunjuk untuk rawatan pembedahan. Pada pesakit dengan stratifikasi dinding di kawasan lengkungan aorta, terapi ubat dilakukan untuk jangka masa sehingga persiapan untuk pembedahan - prostetik aorta - selesai. Taktik ini dijelaskan oleh fakta bahawa hanya terapi ubat yang disertai dengan kadar kematian yang sangat tinggi, rawatan pembedahan memberikan hasil kelangsungan hidup yang jauh lebih baik. Sekiranya terdapat kontraindikasi mutlak untuk pelantikan β-blocker, reserpine, methyldopa, ismeline (guanethidine) boleh digunakan sebagai simpatolitik.

Terhadap latar belakang terapi ubat, seorang pesakit diperiksa (transesophageal echocardiography, computed tomography, magnetic resonance imaging). Radiografi konvensional adalah kaedah yang tidak sensitif.

Rawatan krisis hipertensi pada wanita hamil

Peningkatan tekanan darah pada wanita hamil, digabungkan dengan proteinuria, edema, hiperurisemia, peningkatan kadar darah enzim hati dan penurunan jumlah platelet, menunjukkan adanya preeklamsia. Dalam keadaan ini, terdapat pelanggaran sistemik fungsi endotel, pengaktifan platelet, kerosakan iskemia pada ginjal, hati, dan otak. Bahan agresif berkenaan dengan endotelium vaskular mungkin berasal dari plasenta. Mekanisme pembentukannya tidak jelas, tetapi pendapat dinyatakan tentang peranan iskemia akibat kerosakan pada arteri. Peranan tertentu juga diberikan kepada kecenderungan keturunan. Mencadangkan perkembangan hipertensi arteri pada pesakit seperti itu, adanya peningkatan kereaktifan vaskular. Wanita hamil dengan preeklamsia harus dimasukkan ke hospital.

Terapi antihipertensi bermula dengan tekanan diastolik di atas 100 mm Hg. Seni. Methyldophe lebih disukai. Sekiranya tekanan darah tidak menurun, maka antagonis kalsium atau penyekat β ditambahkan. Tetapi anda tidak boleh mengurangkan tekanan darah secara mendadak. Apabila terdapat ancaman eklampsia, 4-6 g magnesium sulfat diberikan secara intravena selama 20 minit, maka ubat tersebut disuntik pada kadar 1-2 g / jam dan masalah kelahiran prematur diselesaikan.

Perkembangan krisis hipertensi juga dapat disertai dengan:

  • kemalangan serebrovaskular (ensefalopati hipertensi),
  • pendarahan intrakranial dan subarachnoid.

Rawatan krisis hipertensi yang rumit oleh ensefalopati

Pada pesakit dengan ensefalopati hipertensi, tekanan darah yang sangat tinggi biasanya dicatatkan (250 /150 mmHg Art.), Disertai dengan sakit kepala yang tajam, loya, muntah, gangguan visual, kekeliruan, koma. Manifestasi klinikal disebabkan oleh hiperfusi otak, edema, pendarahan petekial dan bahkan mikronekrosis. Gejala ensefalopati meningkat dalam 2-3 hari, yang membolehkan anda membezakannya dari pendarahan intrakranial, yang berkembang secara tiba-tiba.

Ensefalopati hipertensi dalam kebanyakan kes berlaku pada pesakit yang tidak mengawal tekanan darah tinggi, iaitu, tidak dirawat atau menerima terapi yang tidak mencukupi.

Terapi antihipertensi harus menyebabkan penurunan tekanan darah sistolik secara beransur-ansur selama 2-3 jam menjadi 140-160 mm RT. Art., Dan diastolik - hingga 90-110 mm RT. Art., Yang dapat lebih berjaya dicapai dengan infus intravena, misalnya, natrium nitroprusside, atau dengan pemberian fraksional, berulang intravena dos kecil hiperstat (diazoksida) atau labetalol.

Dengan pengenalan natrium nitroprusside, kemungkinan peningkatan tekanan intrakranial harus dipertimbangkan. Oleh itu, jika pada mulanya dinaikkan, penyerapan nitrogliserin, isoket lebih disukai.

Diazoksida diberikan hanya secara intravena setiap 5-15 minit dengan kadar cepat 15-30 mg sehingga tekanan darah turun atau dengan jumlah dos 150 mg, maka, jika perlu, berulang setiap 4-24 jam.

Apabila diberikan secara intravena, labetalol diresepkan pada dos 20 mg selama 2 minit, kemudian 40-80 mg setiap 10 minit sehingga tahap tekanan darah yang diinginkan atau jumlah dos 300 mg tercapai.

Ia juga memungkinkan pemberian enalaprilat secara intravena dalam dos awal 0.625 mg. Tekanan darah menurun dalam masa 45 minit. Dos yang lebih tinggi tidak meningkatkan keberkesanan. Rata-rata, hasil yang diinginkan dicapai pada 60-70% pesakit.

Kemasukan di bawah lidah captopril, nifedipine atau clonidine, serta di dalam labetalol juga dapat mengurangkan tekanan darah. Paling cepat (dalam masa 1 jam) ini dicapai dengan antagonis kalsium, penghambat ACE. Ubat ini ditetapkan dalam dos berikut: captopril - 25 mg, nifedipine - 10 mg. Sekiranya tiada kesan nifedipine, selepas 15 minit lagi 10 mg lagi ditetapkan. Dos clonidine adalah 0.15-0.2 mg, labetamol - 0.2 g. Hari ini, dua ubat pertama lebih disukai. Sekiranya penurunan tekanan darah tidak menyebabkan penurunan sakit kepala dan gejala lain, maka anda harus memikirkan penyakit lain.

Rawatan krisis hipertensi yang rumit oleh pendarahan intrakranial

Peningkatan tekanan darah yang mendadak boleh menyebabkan pendarahan intrakranial:

Pada masa ini, tidak ada sudut pandang yang diterima umum mengenai kemungkinan menurunkan tekanan darah dengan pendarahan subarachnoid. Tetapi pada kumpulan kecil pesakit, ditunjukkan bahawa penurunan tekanan darah sistolik dan diastolik oleh infus nimodipine, masing-masing, sebanyak 35 dan 15 mm RT. Seni. mengurangkan risiko hasil buruk sebanyak 42%. Secara umum, hasil terbaik diperhatikan pada pesakit di mana tekanan darah sistolik berada dalam julat 127-159 mmHg. Seni. Selain infus nimodipine, obzidan, labetalol, nitroprusside juga digunakan..

Adalah berbahaya untuk menggunakan ubat yang bertindak panjang, kerana hipotensi yang tidak dijangka dapat menyebabkan strok iskemia. Dengan peningkatan tekanan intrakranial akibat edema serebrum, khususnya, semasa infusi nitroprusside, manitol, dexamethasone, dan diuretik diresepkan untuk mengurangkannya. Intubasi dan hiperventilasi juga ditunjukkan. Sekiranya penurunan tekanan darah memburukkan keadaan pesakit, ubat harus dihentikan.

Untuk rawatan pesakit dengan pendarahan intrakranial akut dengan tekanan darah di bawah 180 /105 mmHg Seni. rawatan hipotensi dianggap tidak sesuai. Pada pesakit dengan tahap tekanan darah yang lebih tinggi (sistolik 180-230 mmHg, diastolik 105-120 mmHg), jika boleh, terapi dimulakan dengan pemberian oral nifedipine, captopril atau labetalol. Sekiranya tekanan darah tidak menurun dalam masa 60 minit atau pemberian ubat secara oral tidak mungkin dilakukan, pemberian labetalol secara intravena adalah disyorkan. Sekiranya tidak ada labetolol, penyekat β lain boleh diberikan. Sekiranya tekanan darah tinggi (melebihi 230 /120 mmHg Art.), Ubat pilihan pertama juga labetalol 20 mg secara intravena dan kemudian setiap 10-20 minit dalam dos yang sama sehingga tahap tekanan darah yang memuaskan dicapai. Pada pesakit dengan tekanan darah diastolik melebihi 140 mm RT. Seni. natrium nitroprusside intravena disyorkan. Dengan tekanan darah awal (sebelum strok) normal, tahapnya harus dikurangkan menjadi 160-170 /95-100 mmHg Art., Dan pada individu dengan hipertensi arteri - hingga 180-185 /105-110 mmHg st.

Gejala pertama krisis hipertensi dan pertolongan

Tekanan darah tinggi sangat berbahaya! Gejala pertama krisis hipertensi harus menjadi alasan pertolongan segera kepada pesakit.

Krisis hipertensi adalah peningkatan tekanan darah yang tajam. Melebihi 190/110 mmHg dianggap sangat berbahaya..

Ia disertai dengan kemerosotan kesejahteraan pesakit. Di samping itu, keadaan ini berbahaya oleh proses patologi pada organ penting seperti jantung, otak, dan buah pinggang. Banyak kematian dengan krisis hipertensi.

Gejala keadaan ini juga boleh berlaku pada tekanan yang lebih rendah. Semuanya bergantung pada ciri individu. Ada orang yang tidak merasakan apa-apa walaupun tahap tekanan darah sistolik mencapai 200 mm Hg. Seni. Dan seseorang jatuh sakit dengan tekanan darah tinggi 160 mm RT. st.

Gejala simptom pertama

Darah dari hidung, sakit kepala yang teruk, pening - ini adalah gejala pertama tekanan darah tinggi!

Tanda kenaikannya tidak sama. Ramai yang tidak merasakan apa-apa..

Selalunya, orang mengadu tentang:

  • sakit kepala dan pening berkala;
  • loya
  • masalah penglihatan;
  • sakit di bahagian kiri dada;
  • berdebar-debar jantung;
  • irama jantung yang terganggu;
  • sesak nafas.

Doktor dapat menentukan patologi dengan manifestasi objektif:

  1. pergolakan atau penghambatan pesakit;
  2. gegaran otot atau menggigil;
  3. peningkatan kelembapan dan kemerahan kulit;
  4. peningkatan suhu berterusan ke tahap tidak lebih daripada 37.5 ° C;
  5. tanda-tanda gangguan sistem saraf pusat;
  6. gejala hipertrofi ventrikel kiri;
  7. pemisahan dan penekanan bunyi jantung II;
  8. beban sistolik dari ventrikel kiri jantung.

Pada kebanyakan pesakit hipertensi, patologi disertai oleh 1 hingga 2 gejala. Dan hanya dalam kes yang jarang terdapat beberapa tanda-tandanya. Petunjuk utama krisis hipertensi adalah peningkatan tekanan darah yang mendadak ke tahap kritikal.

Serangan yang berlaku tanpa komplikasi hanya berlangsung beberapa jam. Ubat antihipertensi membantu mengatasinya..

Bahkan krisis yang tidak rumit menimbulkan ancaman bagi kehidupan pesakit, jadi perlu untuk menurunkan tekanan darah dengan cepat. Krisis yang teruk berbahaya dengan komplikasi. Kadang kala ia berkembang dalam masa dua hari! Ia sering disertai dengan kekeliruan kesedaran pesakit, muntah, kejang, serangan asma, basah, dan kadang-kadang koma.

Punca patologi

Selalunya, perkembangan krisis hipertensi difasilitasi oleh rawatan yang tidak betul atau penolakan tajam pesakit untuk mengambil ubat antihipertensi. Dan hanya dalam kes yang jarang berlaku, keadaan seperti ini merupakan tanda pertama hipertensi.

Faktor-faktor yang memprovokasi tekanan darah tinggi adalah:

  • tekanan berterusan;
  • aktiviti fizikal yang terlalu tinggi;
  • keengganan untuk mengambil ubat antihipertensi.

Pertolongan cemas untuk krisis

Sekiranya anda mengesyaki tanda-tanda tekanan darah tinggi pertama, anda perlu segera menghubungi pasukan ambulans. Untuk membantu pesakit, sebelum kedatangan doktor, anda boleh mengambil langkah pertolongan cemas. Hipertensi perlu dibaringkan di atas katil sehingga dia mengambil posisi duduk setengah. Lebih baik meletakkan bantal tinggi di bawah kepala dan bahunya.

Untuk meringankan keadaan pesakit, anda boleh membuatnya mandi air panas untuk kaki atau lengan. Pilihan lain adalah meletakkan plaster sawi di leher atau betis..

Doktor selepas panggilan akan menentukan sama ada rawatan di hospital diperlukan untuk pesakit. Sekiranya tidak ada tanda-tanda komplikasi, maka ubat antihipertensi akan membantu. Dalam krisis hipertensi yang rumit, diperlukan rawatan di hospital. Pakar boleh memberi suntikan untuk mengurangkan tekanan.

Penjagaan kesihatan

Bantuan perubatan dan rawatan hipertensi lebih lanjut setelah krisis adalah seperti berikut:

  1. Pesakit memerlukan rehat di tempat tidur.
  2. Pesakit tidak boleh minum banyak cecair.
  3. Perlukan diet tanpa garam.
  4. Anda perlu tidur atau berehat dalam keadaan separuh duduk.
  5. Pesakit memerlukan ketenangan, terutama jika krisis disebabkan oleh tekanan. Untuk pentadbiran lisan, dia diresepkan gabungan beberapa ubat. Contohnya, minyak peppermint, phenobarbital, ethyl bromoisovalerianate atau tincture of valerian with motherwort.
  6. Terapi di hospital dimulakan dengan suntikan diazepam 10 mg intravena. Sekiranya tidak ada tanda-tanda kegelisahan, maka dos ubat yang serupa diberikan kepada pesakit di dalam. Sekiranya patologi disertai dengan gejala yang menyakitkan dalam bentuk edema paru, sakit kepala yang teruk, muntah atau kemurungan yang teruk, maka Diazepam digantikan dengan beberapa ubat antipsikotik. Contohnya, droperidol. Dalam kes ini, suntikan intravena sebanyak 5 mg ubat.
  7. Untuk mengatasi penyakit yang berlanjutan tanpa komplikasi, pesakit di rumah disyorkan:
    • Clonidine (dari mulut, dari 0,075 hingga 0,15 mg);
    • Captopril (dari mulut, dari 6.25 hingga 50 mg);
    • Nifedipine (di bawah lidah). Ubat ini tidak sesuai untuk rawatan hipertensi jangka panjang, dan juga tidak digunakan untuk krisis serebrum-iskemia..

Enalapril dari 1,25 hingga 5 mg sering digunakan secara intravena untuk menghentikan komplikasi tekanan darah tinggi. Ubat ini mula bertindak dalam 20 hingga 30 minit, tempohnya kira-kira 6 jam.

Diagnosis tepat pada masanya dan rawatan yang tepat selalu memberikan hasil yang baik. Krisis hipertensi yang teruk dengan rawatan yang tertangguh atau tidak mematuhi preskripsi doktor adalah membawa maut.

KONTRAINDIKASI TERSEDIA
PERUNDING DOKTOR ANDA DIPERLUKAN

Pengarang artikel Svetlana Ivanova, pengamal am

Apa itu krisis, gejala dan tanda hipertensi, rawatan dan kemungkinan akibatnya

Krisis hipertensi adalah peningkatan tekanan darah yang ketara dan mendadak ke tahap kritikal (biasanya 40-60 mmHg lebih tinggi daripada norma individu untuk pesakit tertentu).

Kemungkinan fenomena seperti itu berlaku bukan hanya pada pesakit hipertensi "inveterate", tetapi juga pada orang yang sihat sepenuhnya dalam keadaan tertentu (tekanan, beban fizikal, kejutan saraf, penyakit berjangkit akut, dll.).

Krisis berbahaya bukan sahaja dan tidak begitu banyak dengan peningkatan tekanan darah yang ketara, tetapi dengan kemungkinan komplikasi, yang sering membawa maut kepada pesakit atau, sekurang-kurangnya, menyebabkan kecacatan serius dalam jangka pendek.

Antara kemungkinan akibat serangan jantung, strok, kebutaan yang tidak dapat dipulihkan, kegagalan buah pinggang, dll. Pada satu ketika, orang yang agak sihat dan cekap berubah menjadi orang kurang upaya.

Untuk mengelakkan senario pesimis, anda perlu mengetahui tentang keadaan kecemasan dan mengetahui dengan tepat bagaimana mencegahnya, dan apa yang harus dilakukan sekiranya berlaku.

Apa itu krisis hipertensi dan bagaimana ia dapat dikelaskan?

Krisis hipertensi (disingkat HA) bermaksud peningkatan tekanan darah secara mendadak ke tahap yang signifikan dalam waktu yang singkat. Keadaan ini dapat dikelaskan kerana pelbagai sebab..

Bergantung pada kadar pembentukan proses patologi, terdapat:

  • Krisis hipertensi jenis pertama. Ia disertai dengan peningkatan tekanan darah yang cepat. Ia mengalir dengan cepat dan memudar secepat ketika memberi rawatan perubatan. Peningkatan, terutamanya tekanan sistolik atas,.
  • Krisis hipertensi jenis kedua. Ia berkembang dengan perlahan, perlahan, dan tidak mengalir dengan begitu agresif. Ia boleh berlangsung dari beberapa jam hingga 2-3 hari dan bahkan sedikit lebih lama. Difilemkan dengan teruk walaupun di hospital. Gangguan hemodinamik yang teruk dan permulaan komplikasi adalah mungkin. Pada masa yang sama, tekanan atas dan bawah meningkat.

Bergantung pada kehadiran komplikasi, proses yang rumit dan tidak rumit ditentukan.

Yang kedua, seterusnya dibahagikan kepada tiga bentuk bebas:

  • Hipokinetik. Disertai dengan lemahnya output jantung.
  • Hiperkinetik. Ia dicirikan oleh proses yang bertentangan secara diametrik: peningkatan output jantung.
  • Eukinetik. Tiada dinamik pelepasan. Ia dijaga pada tahap normal. Peredaran periferal meningkat. Ia dianggap sebagai jenis keadaan yang paling biasa (sehingga 80-90% daripada semua kes klinikal).

Komplikasi ditentukan oleh gejala yang berlaku dan dibahagikan kepada jantung atau jantung (dicirikan oleh manifestasi jantung) dan serebrum (terutamanya perubahan diperhatikan pada bahagian otak dan salurannya). Kedua-duanya berbahaya, kedua-duanya membawa maut.

Dalam kes pertama, semuanya boleh berakhir dengan infark miokard, pada yang kedua - strok dengan semua akibat yang seterusnya, seperti kelumpuhan, paresis, gangguan penglihatan, dll..

Tanda-tanda pertama keadaan pra-infark dijelaskan di sini, dan keadaan pra-stroke dijelaskan di sini..

Menentukan jenis krisis hipertensi memainkan peranan besar dalam pemilihan taktik rawatan. Walau apa pun, rawatan pesakit harus diberikan dalam keadaan pesakit dalam..

Adalah mungkin untuk mengatasi krisis hipertensi di rumah dengan cara improvisasi (semasa ketibaan ambulans), tetapi tidak ada yang menjamin tidak akan berulang dalam waktu yang singkat. Krisis ini dianggap sebagai keadaan darurat.

Gejala ciri keadaan

Gejala krisis hipertensi adalah spesifik, sukar untuk mengelirukan keadaan patologi dengan orang lain, bahkan untuk orang yang tidak mempunyai pengetahuan perubatan khas.

Antara tanda yang membezakan:

  • Peningkatan tekanan darah akut dalam lingkungan 50-70 mmHg. Kadang-kadang lebih banyak, bergantung pada ciri tubuh pesakit dan tahap perubahan patologi.
  • Takikardia. Tanda-tanda krisis merangkumi aritmia akut dengan penurunan atau peningkatan degupan jantung per minit yang ketara. Denyut jantung yang berlaku berlaku, yang hanya memperburuk keadaan pesakit yang sudah sukar.
  • Sakit kepala yang tajam. Biasanya di kawasan oksipital. Baling, watak menembak. Tidak ada tanda-tanda lega setelah menggunakan analgesik.
  • Loya muntah. Gejala krisis hipertensi yang bersifat refleks. Ia dijelaskan oleh kerengsaan pusat-pusat khas otak. Gejala tidak dihentikan oleh ubat dari kabinet ubat rumah. Penjagaan kecemasan khusus diperlukan.
  • Gait goyah. Kerana gangguan pada alat vestibular dan trophism cerebellar.
  • Sesak nafas dan sesak nafas. Berlaku kerana hipoksia tisu dan pernafasan sel terganggu..
  • Pening.
  • Pengsan.
  • Dalam keadaan sukar, koma, pusing mungkin berlaku.

Simptomologi krisis hipertensi adalah pelbagai, tetapi senarai langkah-langkah diagnostik adalah minimum dan sering terhad pada pemeriksaan dangkal..

Cara memberi pertolongan cemas kepada pesakit?

  • Anda perlu memanggil ambulans dan meletakkan pesakit di sofa, tempat tidur atau permukaan yang keras.
  • Bengkokkan kaki di lutut untuk menormalkan aliran darah serebrum. Adalah wajar bahawa kepala lebih tinggi daripada paras badan / Untuk ini, anda perlu meletakkan roller atau bantal keras di bawah kepala.
  • Berikan udara segar ke bilik. Buka tingkap atau tingkap. Ini akan membantu memberi udara segar kepada pesakit..
  • Sekiranya pesakit dirawat oleh pakar kardiologi, anda perlu memberikan pil ubat kecemasan. Walau bagaimanapun, dos mesti dipatuhi dengan ketat. Penurunan tekanan darah yang mendadak sama berbahaya dengan peningkatan yang cepat.

Selepas ketibaan ambulans, anda harus membincangkan keadaan pesakit dan menjawab soalan pembantu perubatan. Kemudian bantu memuatkan orang di dalam kereta dan, jika perlu, bawa dia ke hospital.

Algoritma tindakan penuh untuk pelbagai jenis HA dijelaskan dalam artikel ini..

Apa yang tidak dapat dilakukan?

Menghentikan krisis hipertensi tidak bertolak ansur dengan prestasi amatur.

Anda tidak perlu memberikan ubat antihipertensi kepada pesakit tanpa cadangan doktor.

Jangan biarkan pesakit mandi, naikkan tangan dan kakinya di dalam air panas. Pembesaran saluran periferal akan menyebabkan iskemia otak dan jantung. Ia boleh berakhir dengan serangan jantung atau strok..

Peraturannya sukar. Mereka mesti dipatuhi dalam semua keadaan..

Apakah penyebab berlakunya krisis hipertensi?

Semua faktor perkembangan penyakit boleh dibahagikan kepada dua kumpulan, sebenarnya penyakit somatik, yang mendalam, penyebab asas dan faktor pencetus yang mencetuskan proses patologi.

  • Patologi sistem kardiovaskular. Seperti penyakit jantung koronari, kegagalan jantung kongestif. Dalam kumpulan risiko khas, pesakit yang baru-baru ini mengalami infark miokard. Mereka perlu diperhatikan sekurang-kurangnya setahun..

Peningkatan kawalan selama 2 bulan pertama, bergantung kepada dinamika positif, rejim dapat dikurangkan. Semua mengikut budi bicara doktor. Semua patologi ini disertai dengan peningkatan tekanan darah ke peningkatan yang ketara dan menyebabkan hipertensi.

  • Penyakit struktur serebrum, biasanya berasal dari tumor, hemodinamik atau trauma. Osteochondrosis tulang belakang serviks, sindrom vertebrobasilar, neoplasia pada struktur otak, kecederaan kraniocerebral. Ini semua adalah faktor risiko. Oleh kerana kerja-kerja pusat otak khas yang bertanggungjawab untuk pengaturan nada vaskular terganggu.
  • Patologi buah pinggang dan sistem perkumuhan secara keseluruhan. Pyelonephritis, nefropati pelbagai etiologi, glomerulonefritis dan nefritis. Juga kegagalan buah pinggang.

Dalam kes yang teruk, mereka memprovokasi hipertensi ganas, yang dalam kebanyakan kes berakhir dengan proses akut, seperti krisis hipertensi atau strok. Fenomena lain dari organ dan sistem, seperti perkembangan hemofthalmus, juga mungkin berlaku..

  • Penyakit profil endokrin. Kumpulan faktor patologi yang paling banyak. Selalunya terdapat hiperkortikisme, yang disebabkan oleh kecederaan kelenjar adrenal, tumor pada struktur organ atau kelenjar pituitari. Mempengaruhi perkembangan penyakit Itsenko-Cushing.

Patologi tiroid (hipertiroidisme), diabetes mellitus dan beberapa penyakit lain adalah mungkin. Penting untuk menyesuaikan keadaan di bawah kawalan ahli endokrinologi untuk mengurangkan risiko menghidap krisis hipertensi.

  • Penyakit sistem pernafasan. Contohnya, asma bronkial. Kajian menunjukkan bahawa pesakit asma lebih disahkan oleh pembentukan proses hipertensi..
  • Penyakit sistem peredaran darah dan saluran darah. Contohnya, aterosklerosis. Dalam proses perkembangan penyakit ini, pembentukan plak kolesterol di dinding arteri. Darah terpaksa mengatasi daya tahan yang lebih besar. Oleh itu keperluan untuk mengeluarkan jantung yang lebih kuat.

Situasi dengan stenosis saluran darah dan, sebagai akibatnya, perkembangan serangan akut kekurangan koronari adalah mungkin. Lebih biasa pada perokok. Dalam kes yang kompleks, diperlukan campur tangan pembedahan.

Faktor pencetus

  • Tekanan yang teruk atau kejutan saraf. Ia disertai dengan pelepasan hormon korteks adrenal yang ketara. Termasuk kortisol, norepinefrin dan epinefrin. Kemerosotan tekanan darah adalah mungkin.
  • Latihan fizikal yang berat. Terutama jika ia berakhir secara tiba-tiba dan disertai dengan kelonggaran badan yang cepat. Sebabnya sama.
  • Mengambil sifat tonik ubat. Contohnya, Citramon atau Aspirin. Terutama sekali, alasan yang sama diperhatikan pada pesakit yang tidak menyedari kehadiran proses patologi pada bahagian sistem kardiovaskular.
  • Merokok, minum alkohol. Dalam kes pertama, terdapat stenosis kapal yang tajam, yang mana tubuh dapat bertindak balas secara berbeza. Dalam keadaan lain, kapal pertama mengembang, dan kemudian cepat stenotik. Kedua-dua tabiat ini dihapuskan dengan sebaik-baiknya. Terutama dengan hipertensi yang terbukti. Ini adalah amalan yang mematikan..
  • Penyalahgunaan garam sehari sebelumnya. Sebatian natrium memerangkap air di dalam badan dan mengganggu hemodinamik normal.
  • Serangan akut angina pectoris atau penyebab patologi lain.

Dalam setiap kes, anda perlu memahami secara berasingan. Kedua-dua faktor asas dan pencetus memainkan peranan penting dalam diagnosis dan penentuan strategi rawatan untuk krisis hipertensi.

Penting untuk tidak terlibat dalam persembahan amatur dan memanggil ambulans. Ini adalah keputusan yang tepat..

Kemungkinan berlakunya komplikasi krisis hipertensi

Antara kemungkinan akibat proses patologi adalah seperti berikut:

  • Iskemia serebrum akut. Sebenarnya, strok iskemia. Dalam kes-kes yang melampau, yang, sayangnya, adalah yang paling biasa, pembentukan bentuk proses hemoragik adalah mungkin, apabila saluran darah pecah dan cairan hematologi memasuki membran otak. Ini mungkin berakhir, termasuk kematian struktur serebrum. Ini adalah de facto kematian pesakit, walaupun jantung akan berdegup kencang. Seseorang dapat mengeluarkan kewujudan vegetatif untuk waktu yang lama.
  • Serangan jantung Gangguan bekalan darah miokardium akut. Otot jantung mati secara meluas, nekrosis tisu berlaku, kerosakan yang tidak dapat dipulihkan. Ia berakhir dengan kematian pesakit atau bermulanya kecacatan serius yang berkaitan dengan penurunan yang signifikan dalam aktiviti fungsi organ yang terjejas.
  • Hemofthalmus. Pendarahan vitreous pada mata. Ini berakhir dengan detasmen retina sekunder dan pengembangan kebutaan yang lengkap dan tidak dapat dipulihkan, dengan syarat tidak ada rawatan yang kompeten dan mendesak. Ngomong-ngomong, di Rusia dan negara-negara CIS, perawatan oftalmologi kecemasan sangat diperlukan, semua operasi dianggap berteknologi tinggi (termasuk vitrectomy, yang sangat diperlukan dalam kes ini) dan dijalankan mengikut kuota.
  • Kegagalan jantung kongestif.
  • Kerosakan ginjal dan perkembangan seterusnya kegagalan buah pinggang kronik akut dan seterusnya.

Senarai tidak lengkap. Tetapi selalunya ini adalah senarai yang dimaksudkan. Pencegahan akibat adalah salah satu tugas dalam rawatan pesakit dalam kecemasan.

Pemeriksaan pesakit yang diperlukan

Senarai pemeriksaan pesakit yang baru tiba adalah minimum. Adalah perlu untuk mengambil langkah-langkah untuk menormalkan tahap tekanan darah secepat mungkin.

Dalam kes ini, tidak sampai perbualan panjang. Pada akhir tempoh pemulihan dan dengan keadaan pesakit yang stabil, anda perlu berjumpa dengannya dengan pakar kardiologi.

Pada temu janji awal, doktor menyoal siasat orang itu, menjelaskan anamnesis. Bergantung pada sifat prosesnya, diperlukan perundingan dengan pakar lain: ahli endokrinologi, ahli nefrologi dan pakar neurologi.

Senarai kajian adalah standard, bertujuan untuk menentukan penyebab hipertensi:

  • Penentuan kadar denyutan jantung. Penyimpangan mengatakan banyak.
  • Ujian tekanan darah dua lengan.
    Pengukuran tekanan darah setiap hari menggunakan monitor Holter khas atau, dengan kata lain, monitor tekanan darah yang dapat diprogramkan secara automatik.
  • Kajian tahap hormon dalam aliran darah.
  • Penentuan kepekatan zat tertentu dalam darah melalui analisis biokimia.
  • Analisis darah umum.
  • Penilaian fungsi ginjal dan status neurologi.

Skema pemeriksaan ditentukan oleh doktor khusus. Kemungkinan pembetulan senarai di kedua arah.

Cara merawat krisis hipertensi?

Terapi antihipertensi klasik dijalankan, hanya ubat yang diberikan dalam dos kecil sepanjang hari..

Ini diperlukan agar tidak menimbulkan lonjakan tekanan darah yang tajam, yang boleh membawa maut. Diuretik, penghambat ACE, penyekat beta dan penyekat saluran kalsium digunakan..

Adalah mungkin untuk menetapkan dana berdasarkan barbiturat (contohnya, phenobarbital dalam bentuk Valocordin, dll.) Dan ubat penenang..

Selepas berakhirnya proses akut, penting untuk mengubah gaya hidup secara radikal. Menolak tabiat buruk, alkohol dan merokok, menormalkan tidur dan terjaga, mengubah sifat aktiviti, termasuk profesional.

Latih jantung dan saluran darah, tetapi tanpa fanatik: latihan penyembuhan fizikal ringan ditunjukkan. Tidak perlu berlebihan untuk mengikuti diet khas.

Pada masa yang sama, seseorang tidak perlu menganggap perubahan dalam diet sebagai kerja keras: paradigma pemakanan itu sendiri harus diubah, makanan berlemak, goreng, pedas atau masin, harus ditinggalkan. Beri keutamaan kepada makanan yang diperkaya.

Sistem itu penting. Setengah langkah tidak dapat dilakukan. Jika tidak, seseorang tidak akan menjamin bahawa tidak akan ada kekambuhan. Setiap krisis berikutnya lebih berbahaya daripada yang sebelumnya.

Ramalan

Untuk mengekalkan keupayaan kerja, kesihatan dan kehidupan - baik jika bantuan diberikan dalam 2-3 jam pertama dari awal proses patologi.

Rawatan krisis hipertensi harus segera dimulakan, tetapi ini sangat sesuai.

Prognosis adalah sebaliknya sekiranya berlaku pertolongan cemas dan pengangkutan ke hospital. Dalam kes ini, tidak ada yang akan meramalkan terlebih dahulu bagaimana keadaannya akan berakhir. Kelewatan seperti itu tidak menjanjikan apa-apa kebaikan kepada pesakit, boleh dikatakan dengan tegas.

Akhirnya

Krisis hipertensi adalah keadaan berbahaya yang menyertai pesakit dengan hipertensi dalam 40-70% kes. Dalam kebanyakan situasi, pesakit sendiri harus disalahkan: tidak perlu membawa penyakit ke titik didih. Perlu menghabiskan sedikit masa dan pergi ke pakar kardiologi untuk menetapkan rawatan.